Minggu, 30 Desember 2012

Bukan Sekedar Bersama (PART 7)

Diposting oleh adherista prasnasetianingtyas di 00.37
Reaksi: 
0 komentar
    Tiga tahun sudah, Ara hidup tanpa Cakra di sampingnya. Ara akhirnya lulus dari dari Sekolah Menengah Atas dan siap untuk melanjutkan pendidikannya di Universitas ternama dikotanya. Hari demi hari Ara tumbuh menjadi seorang wanita dewasa yang sangat pintar. Ia tumbuh menjadi seorang mahasiswi yang sangat populer di kampus tempat ia mencari ilmu. Tapi yang bikin Ara jadi ga kesepian tiap hari adalah Nana yang sekarang udah sekampus sama Ara, jadi Ara ga punyaa alasan lagi buat terus-terusan sedih.
   

Jumat, 28 Desember 2012

Bukan Sekedar Bersama (PART 6)

Diposting oleh adherista prasnasetianingtyas di 01.22
Reaksi: 
0 komentar
Tanpa sadar saat menatap kembali ke arah rumahnya sebelum masuk ke mobil, ia telah meneteskan air mata... ia teringat akan semua kenangan indah yang telah terjadi belakangan ini, namun Cakra tak kunjung datang.
  

Kamis, 27 Desember 2012

Bukan Sekedar Bersama (PART 5)

Diposting oleh adherista prasnasetianingtyas di 20.51
Reaksi: 
0 komentar
"oh ya? beneran nih ga akan ketawa?"
          "iya bener deh, apaan sih emang hobi loe kak?" Ara mulai penasaran
      "hobi gue itu manjat pohon" 
          "ha?? hahahahahahaha :D ya ampun kak, loe? hobi loe manjat pohon? ngapain loe manjat pohon? gabetah di daratan yah? hahaha peace :p" ejek Ara yang sambil ketawa lepas
      "tuh kan, kamu ketawa juga. apa gue bilang. gimana gue unyuk banget kan Ra?"
          "unyuk?? enggak sama sekali haha"
      "yee, buktinya tuh loe ketawa juga kan? berarti ya.. gue unyuk. eh kalo hobi kamu apa Ra?"
         

Bukan Sekedar Bersama (PART4)

Diposting oleh adherista prasnasetianingtyas di 05.15
Reaksi: 
0 komentar
      "loe kan udah gue bilang kalo hari minggu gue.............................." tanpa melanjutkan kalimatnya, Ara langsung bengong ngeliat tamunya yang ternyata bukan Nana tapi 'CAKRA'
          "gue ngapain Ra?" sambung Cakra dengan nada lirik
      Tanpa mau membalas omongan Cakra, Ara yang dalam keadaan ancur itu pun langsung balik badan, dan lari kembali keatas untuk merapikan penampilannya itu. Beberapa menit kemudian Ara udah agak mendingan penampilannya daripada yang tadi.
    

Rabu, 26 Desember 2012

Bukan Sekedar Bersama (PART 3)

Diposting oleh adherista prasnasetianingtyas di 20.53
Reaksi: 
0 komentar
    "gimana apa nya Na?? iya dia baik kok, dia care banget sama gue, dia orangnya juga asyik banget, gue nyambung deh ngobrol sama dia. eh enggak kok loe udah ngenalin orang yang tepat banget sama gue, dan gue rasa .... gue suka sama dia"
         

Bukan Sekedar Bersama (PART 2)

Diposting oleh adherista prasnasetianingtyas di 00.41
Reaksi: 
0 komentar
      OKE, kita kembali ke sms, Ara yang bingung dan gatau harus dibales apa itu sms langsung ngebiarin aja si orang yang katanya namanya cakra itu dan langsung molor lagi, sebenernya Ara sih setengah penasaran sama siapa cakra itu. Ara berpikir kalo namanya keren itu aja.
      "Aduuh, dibales ga ya ni sms nya -_- kok gue firasat ini seseorang yang penting banget, tapi gue gak kenal siapa" kata hati Ara yang galau. Terlintas di pikiran Ara, kalo minta pendapat ke Nana dan akhirnya Ara telpon Nana
     

Selasa, 25 Desember 2012

Bukan Sekedar Bersama (PART 1)

Diposting oleh adherista prasnasetianingtyas di 19.54
Reaksi: 
1 komentar
      Pagi itu di dalam kamar, hari ini hari Minggu waaah hari terindah disepanjang minggu yang melelahkan. Seperti biasa Danara masih molor alias ngebo di kamar, yups Danara yang akrab banget dipanggil Ara sama teman-teman dan mama papanya ini adalah anak tunggal. Eist, tapi Ara bukan anak yang manja ke mama nya atau suka minta ini itu ke papanya yang kalo ga dituruti bisa nangis tujuh hari tujuh malam HAHAHAHA enggak deh bacanda ^_^
      

Bukan Sekedar Bersama (PART 7)

    Tiga tahun sudah, Ara hidup tanpa Cakra di sampingnya. Ara akhirnya lulus dari dari Sekolah Menengah Atas dan siap untuk melanjutkan pendidikannya di Universitas ternama dikotanya. Hari demi hari Ara tumbuh menjadi seorang wanita dewasa yang sangat pintar. Ia tumbuh menjadi seorang mahasiswi yang sangat populer di kampus tempat ia mencari ilmu. Tapi yang bikin Ara jadi ga kesepian tiap hari adalah Nana yang sekarang udah sekampus sama Ara, jadi Ara ga punyaa alasan lagi buat terus-terusan sedih.
   

Bukan Sekedar Bersama (PART 6)

Tanpa sadar saat menatap kembali ke arah rumahnya sebelum masuk ke mobil, ia telah meneteskan air mata... ia teringat akan semua kenangan indah yang telah terjadi belakangan ini, namun Cakra tak kunjung datang.
  

Bukan Sekedar Bersama (PART 5)

"oh ya? beneran nih ga akan ketawa?"
          "iya bener deh, apaan sih emang hobi loe kak?" Ara mulai penasaran
      "hobi gue itu manjat pohon" 
          "ha?? hahahahahahaha :D ya ampun kak, loe? hobi loe manjat pohon? ngapain loe manjat pohon? gabetah di daratan yah? hahaha peace :p" ejek Ara yang sambil ketawa lepas
      "tuh kan, kamu ketawa juga. apa gue bilang. gimana gue unyuk banget kan Ra?"
          "unyuk?? enggak sama sekali haha"
      "yee, buktinya tuh loe ketawa juga kan? berarti ya.. gue unyuk. eh kalo hobi kamu apa Ra?"
         

Bukan Sekedar Bersama (PART4)

      "loe kan udah gue bilang kalo hari minggu gue.............................." tanpa melanjutkan kalimatnya, Ara langsung bengong ngeliat tamunya yang ternyata bukan Nana tapi 'CAKRA'
          "gue ngapain Ra?" sambung Cakra dengan nada lirik
      Tanpa mau membalas omongan Cakra, Ara yang dalam keadaan ancur itu pun langsung balik badan, dan lari kembali keatas untuk merapikan penampilannya itu. Beberapa menit kemudian Ara udah agak mendingan penampilannya daripada yang tadi.
    

Bukan Sekedar Bersama (PART 3)

    "gimana apa nya Na?? iya dia baik kok, dia care banget sama gue, dia orangnya juga asyik banget, gue nyambung deh ngobrol sama dia. eh enggak kok loe udah ngenalin orang yang tepat banget sama gue, dan gue rasa .... gue suka sama dia"
         

Bukan Sekedar Bersama (PART 2)

      OKE, kita kembali ke sms, Ara yang bingung dan gatau harus dibales apa itu sms langsung ngebiarin aja si orang yang katanya namanya cakra itu dan langsung molor lagi, sebenernya Ara sih setengah penasaran sama siapa cakra itu. Ara berpikir kalo namanya keren itu aja.
      "Aduuh, dibales ga ya ni sms nya -_- kok gue firasat ini seseorang yang penting banget, tapi gue gak kenal siapa" kata hati Ara yang galau. Terlintas di pikiran Ara, kalo minta pendapat ke Nana dan akhirnya Ara telpon Nana
     

Bukan Sekedar Bersama (PART 1)

      Pagi itu di dalam kamar, hari ini hari Minggu waaah hari terindah disepanjang minggu yang melelahkan. Seperti biasa Danara masih molor alias ngebo di kamar, yups Danara yang akrab banget dipanggil Ara sama teman-teman dan mama papanya ini adalah anak tunggal. Eist, tapi Ara bukan anak yang manja ke mama nya atau suka minta ini itu ke papanya yang kalo ga dituruti bisa nangis tujuh hari tujuh malam HAHAHAHA enggak deh bacanda ^_^
      
 

You can call me Eris ^^ Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal