Minggu, 30 Desember 2012

Bukan Sekedar Bersama (PART 7)

Diposkan oleh adherista prasnasetianingtyas di 00.37
Reaksi: 
    Tiga tahun sudah, Ara hidup tanpa Cakra di sampingnya. Ara akhirnya lulus dari dari Sekolah Menengah Atas dan siap untuk melanjutkan pendidikannya di Universitas ternama dikotanya. Hari demi hari Ara tumbuh menjadi seorang wanita dewasa yang sangat pintar. Ia tumbuh menjadi seorang mahasiswi yang sangat populer di kampus tempat ia mencari ilmu. Tapi yang bikin Ara jadi ga kesepian tiap hari adalah Nana yang sekarang udah sekampus sama Ara, jadi Ara ga punyaa alasan lagi buat terus-terusan sedih.
   
Karena Nana yang sampai kini masih merasa bersalah karena kejadian lima tahun lalu, setiap harinya ia selalu mencoba untuk membuat Ara jadi ga sedih lagi. Nana juga gamau lagi ngingetin tentang Cakra ke Ara, dia takut kalo akan sedih lagi, dan akan nginget inget masa lalu nya itu. Tapi walaupun Nana ga pernah ngingetin tentang Cakra ke Ara, dia juga ga akan pernah bisa buat ngelupain Cakra, karena itu emang tekad bulatnya.
      Ara sekarang emang udah jadi mahasiswi terkenal di kampusnya, ga heran banyak banget cowok yang ngejar-ngejar dia. Yaah secara Ara emang cantik banget, udah gitu pinter lagi, siapa coba yang ga mau temenan sama Ara, atau......jadi pacarnya :p Gak terkecuali Nico. Nico yang terkenal sama ke playboy an nya ini, ternyata juga lagi ngejar-ngejar Ara. Siang itu Ara lagi sibuk banget belajar buat ujian semester empat nya, tiba-tiba...
      "hei, kenalin gue Nico" datanglah seorang cowok tinggi yang menyodorkan tangannya ke Ara
          "Oh, hai.. loe kenal gue?" tanya Ara yang agak sedikit ga nyaman sama cowok yang sok kenal ini
      "Ara, ara siapa coba yang ga kenal loe?" kata Nico sambil cubit pipi Ara
          "loe apaan sih... oke loe kenal gue, tapi gue gak kenal sama loe. Jadi loe ga usah sok kenal deh sama gue"bentak Ara yang beranjak pergi ninggalin Nico
      "terserah loe sih, yang pasti loe bakalan nyesel"kata Nico keras yang berusaha agar Ara mendengarnya dari depan

      "Gue bete banget" kata Ara ke Nana yang lagi main game di tablet nya
          "kenapa? loe gabisa ngerjain ujian loe? tanya Nana yang yang masih asyik sama game nya
      "enggak.. orang gue juga belum ujian, ntar woe ujiannya. Gue sebel sama cowok playboy kampus ini yang nama nya itu tuh Nico" 
          "oh Nico dia emang orang gitu Ra, loe diapain emang?" tanya Nana untuk kedua kalinya yang masih asyik sama game nya
      "masa dia cubit pipi gue Na, kurang ajar banget kan? mana sok kenal lagi sama gue. Sialan tuh cowok, pingin gue hajar aja" kata Ara sebel yang sambil pukul-pukul tas dipangkuannya
          "oh.." jawab Nana singkat yang lagi-lagi masih asyik sama gamenya
      "sebenernya loe dengerin gue gak sih Na??"tanya Ara yang tanpa menunggu jawaban dari Nana langsung bergegas pergi
      Saat itu tepat pukul 10 pagi, saat Ara masuk kelas dan siap ujian. Tapi karena beberapa saat sebelum ujian, Ara dibuat sebel sama Nico dan Nana, dia ngerasa gak konsen sama sekali, semua yang udah Ara pelajari dari A-Z ga ada satu pun yang Ara inget. Waktu yang diberikan pun, dirasanya sangat singkat untuk mengerjakan soal-soal yang biasanya di lahap habis oleh Ara. Hingga berakhirnya waktu ujian, Ara merasa sangat menyesal karena tidak bisa mengerjakan beberapa soal saat ujian tadi. Ara yang merasa sangat letih itupun, bergegas pulang dan menuju ke mobilnya, tapi.... oo ternyata Ara ga nemuin kunci mobil nya di dalem tas nya, ataupun di saku nya, entah apa yang terfikir di benak Ara. dia langsung kembali ke kelas nya untuk mencari kunci mobilnya yang hilang. Dia ga nemuin kunci mobilnya disana, lalu dia menuju ke kantin dan bertanya pada lelaki paruh baya yang bertugas membersikan setiap meja di kanti itu, tapi tetap ia tak menemukannya. :(
      "loe nyari apa?" tanya seorang cowok yang lagi duduk duduk di kantin itu
          "loe lagi, loe lagi, gaada bosen-bosennya ya loe ngikutin gue. Mau loe apa?" tanya Ara kepada cowok itu yang ternya adalah Nico
      "loe nyari ini kan?" tanya Nico yang sambil menggenggam kunci mobil milik Ara
          "ternyata loe?? dapet dari mana kunci mobil gue? maling lho ya?" tuduh Ara yang sambil ngambil kunci mobilnya
      "gue ga akan berhenti buat taklukin hati loe Ra" 
          "bodo amat.." kata Ara yang ingin segera meninggalkan Nico
     Sesampainya di rumah, Ara yang saat itu udah bener-bener bete banget langsung masuk kamar dan ga ada 5 menit dia langsung tidur pules banget. Sebenernya, Ara saat ini kesepian banget. Mama sama papanya udah cerai sejak dua buan yang lalu. Akhir-akhir ini hidup Ara berantakan banget, dia mutusin buat tinggal sama mamanya, tapi mamanya hampir 24 jam ga pernah ada buat dia, jangankan ada buat Ara, hanya sekedar bikin sarapan atau makan malam aja, mama Ara ga sempet. Mama Ara lebih mentingin ke pekerjaannya yang numpuk banget. Dan ga jarang juga Ara sendirian di rumak karena mama nya ga pulang. Sedangkan papanya, yaah papannya udah campakin Ara sama mama nya sejak mereka bercerai.
     Pagi itu, Ara mutusin untuk ga kuliah. Dia udah ngerasa sedih dan kesepian banget, dia merasa udah kehilangan semua orang yang dia sayangi, mama.. papa.. Nana.. bahkan Cakra saat ini ga ada disampingnya. Entah apa yang Ara pikirin, dia langsung cabut buat ngeliat keadaan taman kota yang terakhir di datenginya sama nana dan tempat pertama kalinya dia ketemu sama Cakra lima tahun lalu. Saat itu keadaan berbeda 180 derajat dari keadaan lima tahun lalu, dia masih ingat betapa bahagianya dia yang dulu saat berada di taman ini, bertemu Cakra, dan orang tuanya pun masih dalam keadaan baik-baik saja. Ara duduk sendirian di pojok kursi panjang yang ada di taman itu, yang dulu pernah dia duduki bersama Cakra. Dia nangis nginget semua kenangan indahnya bersama sahabat baiknya, air matanya menetes deras dan semakin deras saat dia nginget semua percakapannya sama Cakra lima tahun lalu...dan tangisannya pun terhenti saat mendengar BB nya berbunyi, ternyata itu sms yang gatau siapa pengirim nya, dia langsung baca pesan singkat itu
       "kamu Ara?"ngeliat isi pesan ini, Ara langsung terdiam dan meneruskan tetesan air matanya yang semakin bertambah deras itu, ia teringat akan sesuatu.. yah dia teringat Cakra, dia masih sangat ingat sms pertama yang diterimanya dari Cakra
      " maafin gue Ra..." suara cowok tinggi berkacamata yang sepertinya dia kenal
          "loe.. loe.." kata Ara lirih yang mulai berdiri dari duduknya dan beranjak berjalan ke cowok itu
      "loe, kak cakra kan?"kata Ara yang sambil merabah wajah cowok itu dan teteap menangis
          "maafin gue Ra, gue udah ninggalin loe slama ini"cowok itu memang benar, ternyata dia Cakra yang slama ini ditunggu-tunggu kehadirannya sama Ara. Tak dapat dipungkiri Cakra datang disaat Ara merasa kesepian untuk kedua kalinya setelah dia ditinggal pergi mama dan papanya beberapa tahun lalu dan itu saat pertama Ara mengenal Cakra. Mereka pun saling berpelukan untuk melepas rindu yang selama ini mereka pendam selama lima tahun, Ara merasa ia telah menemukan kebahagiaannya yang selama ini dia cari dan tunggu kehadirannya.
      "loe, kenapa jahat banget kak ke gue. kenapa loe tinggalin gue gitu aja bahkan loe gapernah bilang ke gue kalo loe suka gue, kenapa kak?"tanya Ara yang ga kuasa buat ngelepas pelukannya
          "gue tau Ra, gue salah, gue minta maaf. Sekaligus gue juga mau bilang ke loe kalo gue sayang banget ke loe, gue udah sayang sama loe sejak lima tahun lalu"
      "gue.. gue juga sayang banget ke loe, gue sayang banget ke loe yang jahat banget ninggalin gue"
          "gue sekarang udah kembali Ra, gue kembali buat loe.. loe juga jahat banget sama gue, loe tega bikin gue gabisa suka sama siapa-siapa lagi. Dan sekarang gue sadar, kalo loe itu cinta pertama dan terakhir gue ra"
      "meskipun loe bukan cinta pertama gue, gue yakin kalo loe cinta sejati gue, maafin gue yang terlalu egois ke loe kak"
          "sekarang loe tau kan Ra?? apa arti pacaran sebenernya? loe kan bukan Ara yang gue kenal dulu di tempat ini. loe pasti tau apa maksud gue ninggalin loe"
      "iyaa, gue tau kalo pacaran itu bukan sekedar bersama"

-tamat-  

0 komentar on "Bukan Sekedar Bersama (PART 7)"

Poskan Komentar

Bukan Sekedar Bersama (PART 7)

    Tiga tahun sudah, Ara hidup tanpa Cakra di sampingnya. Ara akhirnya lulus dari dari Sekolah Menengah Atas dan siap untuk melanjutkan pendidikannya di Universitas ternama dikotanya. Hari demi hari Ara tumbuh menjadi seorang wanita dewasa yang sangat pintar. Ia tumbuh menjadi seorang mahasiswi yang sangat populer di kampus tempat ia mencari ilmu. Tapi yang bikin Ara jadi ga kesepian tiap hari adalah Nana yang sekarang udah sekampus sama Ara, jadi Ara ga punyaa alasan lagi buat terus-terusan sedih.
   
Karena Nana yang sampai kini masih merasa bersalah karena kejadian lima tahun lalu, setiap harinya ia selalu mencoba untuk membuat Ara jadi ga sedih lagi. Nana juga gamau lagi ngingetin tentang Cakra ke Ara, dia takut kalo akan sedih lagi, dan akan nginget inget masa lalu nya itu. Tapi walaupun Nana ga pernah ngingetin tentang Cakra ke Ara, dia juga ga akan pernah bisa buat ngelupain Cakra, karena itu emang tekad bulatnya.
      Ara sekarang emang udah jadi mahasiswi terkenal di kampusnya, ga heran banyak banget cowok yang ngejar-ngejar dia. Yaah secara Ara emang cantik banget, udah gitu pinter lagi, siapa coba yang ga mau temenan sama Ara, atau......jadi pacarnya :p Gak terkecuali Nico. Nico yang terkenal sama ke playboy an nya ini, ternyata juga lagi ngejar-ngejar Ara. Siang itu Ara lagi sibuk banget belajar buat ujian semester empat nya, tiba-tiba...
      "hei, kenalin gue Nico" datanglah seorang cowok tinggi yang menyodorkan tangannya ke Ara
          "Oh, hai.. loe kenal gue?" tanya Ara yang agak sedikit ga nyaman sama cowok yang sok kenal ini
      "Ara, ara siapa coba yang ga kenal loe?" kata Nico sambil cubit pipi Ara
          "loe apaan sih... oke loe kenal gue, tapi gue gak kenal sama loe. Jadi loe ga usah sok kenal deh sama gue"bentak Ara yang beranjak pergi ninggalin Nico
      "terserah loe sih, yang pasti loe bakalan nyesel"kata Nico keras yang berusaha agar Ara mendengarnya dari depan

      "Gue bete banget" kata Ara ke Nana yang lagi main game di tablet nya
          "kenapa? loe gabisa ngerjain ujian loe? tanya Nana yang yang masih asyik sama game nya
      "enggak.. orang gue juga belum ujian, ntar woe ujiannya. Gue sebel sama cowok playboy kampus ini yang nama nya itu tuh Nico" 
          "oh Nico dia emang orang gitu Ra, loe diapain emang?" tanya Nana untuk kedua kalinya yang masih asyik sama game nya
      "masa dia cubit pipi gue Na, kurang ajar banget kan? mana sok kenal lagi sama gue. Sialan tuh cowok, pingin gue hajar aja" kata Ara sebel yang sambil pukul-pukul tas dipangkuannya
          "oh.." jawab Nana singkat yang lagi-lagi masih asyik sama gamenya
      "sebenernya loe dengerin gue gak sih Na??"tanya Ara yang tanpa menunggu jawaban dari Nana langsung bergegas pergi
      Saat itu tepat pukul 10 pagi, saat Ara masuk kelas dan siap ujian. Tapi karena beberapa saat sebelum ujian, Ara dibuat sebel sama Nico dan Nana, dia ngerasa gak konsen sama sekali, semua yang udah Ara pelajari dari A-Z ga ada satu pun yang Ara inget. Waktu yang diberikan pun, dirasanya sangat singkat untuk mengerjakan soal-soal yang biasanya di lahap habis oleh Ara. Hingga berakhirnya waktu ujian, Ara merasa sangat menyesal karena tidak bisa mengerjakan beberapa soal saat ujian tadi. Ara yang merasa sangat letih itupun, bergegas pulang dan menuju ke mobilnya, tapi.... oo ternyata Ara ga nemuin kunci mobil nya di dalem tas nya, ataupun di saku nya, entah apa yang terfikir di benak Ara. dia langsung kembali ke kelas nya untuk mencari kunci mobilnya yang hilang. Dia ga nemuin kunci mobilnya disana, lalu dia menuju ke kantin dan bertanya pada lelaki paruh baya yang bertugas membersikan setiap meja di kanti itu, tapi tetap ia tak menemukannya. :(
      "loe nyari apa?" tanya seorang cowok yang lagi duduk duduk di kantin itu
          "loe lagi, loe lagi, gaada bosen-bosennya ya loe ngikutin gue. Mau loe apa?" tanya Ara kepada cowok itu yang ternya adalah Nico
      "loe nyari ini kan?" tanya Nico yang sambil menggenggam kunci mobil milik Ara
          "ternyata loe?? dapet dari mana kunci mobil gue? maling lho ya?" tuduh Ara yang sambil ngambil kunci mobilnya
      "gue ga akan berhenti buat taklukin hati loe Ra" 
          "bodo amat.." kata Ara yang ingin segera meninggalkan Nico
     Sesampainya di rumah, Ara yang saat itu udah bener-bener bete banget langsung masuk kamar dan ga ada 5 menit dia langsung tidur pules banget. Sebenernya, Ara saat ini kesepian banget. Mama sama papanya udah cerai sejak dua buan yang lalu. Akhir-akhir ini hidup Ara berantakan banget, dia mutusin buat tinggal sama mamanya, tapi mamanya hampir 24 jam ga pernah ada buat dia, jangankan ada buat Ara, hanya sekedar bikin sarapan atau makan malam aja, mama Ara ga sempet. Mama Ara lebih mentingin ke pekerjaannya yang numpuk banget. Dan ga jarang juga Ara sendirian di rumak karena mama nya ga pulang. Sedangkan papanya, yaah papannya udah campakin Ara sama mama nya sejak mereka bercerai.
     Pagi itu, Ara mutusin untuk ga kuliah. Dia udah ngerasa sedih dan kesepian banget, dia merasa udah kehilangan semua orang yang dia sayangi, mama.. papa.. Nana.. bahkan Cakra saat ini ga ada disampingnya. Entah apa yang Ara pikirin, dia langsung cabut buat ngeliat keadaan taman kota yang terakhir di datenginya sama nana dan tempat pertama kalinya dia ketemu sama Cakra lima tahun lalu. Saat itu keadaan berbeda 180 derajat dari keadaan lima tahun lalu, dia masih ingat betapa bahagianya dia yang dulu saat berada di taman ini, bertemu Cakra, dan orang tuanya pun masih dalam keadaan baik-baik saja. Ara duduk sendirian di pojok kursi panjang yang ada di taman itu, yang dulu pernah dia duduki bersama Cakra. Dia nangis nginget semua kenangan indahnya bersama sahabat baiknya, air matanya menetes deras dan semakin deras saat dia nginget semua percakapannya sama Cakra lima tahun lalu...dan tangisannya pun terhenti saat mendengar BB nya berbunyi, ternyata itu sms yang gatau siapa pengirim nya, dia langsung baca pesan singkat itu
       "kamu Ara?"ngeliat isi pesan ini, Ara langsung terdiam dan meneruskan tetesan air matanya yang semakin bertambah deras itu, ia teringat akan sesuatu.. yah dia teringat Cakra, dia masih sangat ingat sms pertama yang diterimanya dari Cakra
      " maafin gue Ra..." suara cowok tinggi berkacamata yang sepertinya dia kenal
          "loe.. loe.." kata Ara lirih yang mulai berdiri dari duduknya dan beranjak berjalan ke cowok itu
      "loe, kak cakra kan?"kata Ara yang sambil merabah wajah cowok itu dan teteap menangis
          "maafin gue Ra, gue udah ninggalin loe slama ini"cowok itu memang benar, ternyata dia Cakra yang slama ini ditunggu-tunggu kehadirannya sama Ara. Tak dapat dipungkiri Cakra datang disaat Ara merasa kesepian untuk kedua kalinya setelah dia ditinggal pergi mama dan papanya beberapa tahun lalu dan itu saat pertama Ara mengenal Cakra. Mereka pun saling berpelukan untuk melepas rindu yang selama ini mereka pendam selama lima tahun, Ara merasa ia telah menemukan kebahagiaannya yang selama ini dia cari dan tunggu kehadirannya.
      "loe, kenapa jahat banget kak ke gue. kenapa loe tinggalin gue gitu aja bahkan loe gapernah bilang ke gue kalo loe suka gue, kenapa kak?"tanya Ara yang ga kuasa buat ngelepas pelukannya
          "gue tau Ra, gue salah, gue minta maaf. Sekaligus gue juga mau bilang ke loe kalo gue sayang banget ke loe, gue udah sayang sama loe sejak lima tahun lalu"
      "gue.. gue juga sayang banget ke loe, gue sayang banget ke loe yang jahat banget ninggalin gue"
          "gue sekarang udah kembali Ra, gue kembali buat loe.. loe juga jahat banget sama gue, loe tega bikin gue gabisa suka sama siapa-siapa lagi. Dan sekarang gue sadar, kalo loe itu cinta pertama dan terakhir gue ra"
      "meskipun loe bukan cinta pertama gue, gue yakin kalo loe cinta sejati gue, maafin gue yang terlalu egois ke loe kak"
          "sekarang loe tau kan Ra?? apa arti pacaran sebenernya? loe kan bukan Ara yang gue kenal dulu di tempat ini. loe pasti tau apa maksud gue ninggalin loe"
      "iyaa, gue tau kalo pacaran itu bukan sekedar bersama"

-tamat-  
 

You can call me Eris ^^ Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal