Kamis, 27 Desember 2012

Bukan Sekedar Bersama (PART 5)

Diposkan oleh adherista prasnasetianingtyas di 20.51
Reaksi: 
"oh ya? beneran nih ga akan ketawa?"
          "iya bener deh, apaan sih emang hobi loe kak?" Ara mulai penasaran
      "hobi gue itu manjat pohon" 
          "ha?? hahahahahahaha :D ya ampun kak, loe? hobi loe manjat pohon? ngapain loe manjat pohon? gabetah di daratan yah? hahaha peace :p" ejek Ara yang sambil ketawa lepas
      "tuh kan, kamu ketawa juga. apa gue bilang. gimana gue unyuk banget kan Ra?"
          "unyuk?? enggak sama sekali haha"
      "yee, buktinya tuh loe ketawa juga kan? berarti ya.. gue unyuk. eh kalo hobi kamu apa Ra?"
         
"iya deh loe unyuk kak, tapi unyuk an gue dong haha, hobi gue...hmm hobi gue apa ya? yang pasti ga manjat pohon sih hahahaha"
      "pasti moloor, hahaha"
          "hah? loe kok gitu sih kak? jahat banget nuduh gue suka molor. padahal gue cuman males bangun gitu aja:p"
      "sama aja ituuuuu aaaaaaaaaa"
     Di sepanjang perjalanan menuju mall, mereka berdua selalu asyik bergurau di dalem mobil. Mereka sampai main tebak-tebakan yang jawabannya selalu bikin Ara itu ketawa ga selesai-selesai. Mereka berdua udah layaknya sepasang kekasih yang udah ngejalin hubungan bertahun-tahun, kayak sepasang kekasih yang udah akrab banget dan tau sifat satu sama lain.
      Tapi walaupun gitu, didalem hati Cakra, masih tersimpan rasa ragu. Dalam hati, Cakra seneng banget bisa sedeket ini sama Ara, dan Cakra berharap Ara tau apa isi hatinya saat ini, diem-diem Cakra mulai ngelirik Ara yang lagi asyik dengerin lagu yang Cakra puter. Dia sekarang sadar, kalo dia udah jatuh cinta sama seseorang yang lagi duduk di sampingnya itu. Cakra ngerasa nyaman banget sama Ara, bahkan ini perasaan yang ga pernah dirasain seumur-umur sama Cakra.
      Setelah sampai mall, mereka mulai terlihat malu-malu, bahkan jarak mereka jalan pun jauh banget. Kayak mereka ga saling kenal aja. Ara yang udah jalan duluan di depan Cakra sibuk liat pernah-pernik untuk BB, karena Ara emang suka banget sama yang blink-blik. Sementara itu dari belakang Cakra ngelihat Ara, dengan tatapan sendu. apa yang harus gue lakuin buat Ara? gue emang banci banget, bahkan buat bilang ke Ara kalau gue sayang sama diapun gue ga sanggup. Ya Tuhaan.. Ara terlalu berharga buat gue, gue gamau nyakitin Ara, kalo gue harus ngungkapin perasaan gue sekarang ke dia. gue takut dia bakalan sedih, nangis, kecewa kalo nanti gue pergi ninggalin dia. Tuhan.. sekarang gue tau, apa yang harus gue lakuin ke Ara....
      "hmmm Ra... loe mau itu?" tawaran Cakra sambil nunjuk gantungan BB yang ada tulisannya Distance
          "iya, tapi ini cuman satu. gue maunya dua satunya buat loe kak. loe kan tadi udah kasih gue boneka tuh" kata Ara yang sambil nyari-nyari gantungan lainnya yang ada sepasang
     "ha? buat gue, gue ikhlas kok ngasih boneka ke kamu.. lagian gue kan cowok masa iya gue pakek gantungan BB blink-blink gitu Ra-_-" celoteh Cakra yang berusaha menolaknya
         "ah loe gitu sih kak,ya udah ini gue beli ya? beneran loe gamau? ntar loe pas gue udah pulang balik kesini lagi pesen sama mbaknya haha"
      "heish, enak aja. emang gue syahrini yang suka blink-blink?"
          "nih mbak uangnya....." nyodorin uang ke mbak mbak penjualnya
     "eh pakek ini aja mbak nih" Cakra yang juga ikutan nyodorin uang ke mbak mbak nya
         "eh kak, loe beliin gue? gausah kak. gue bayar sendiri aja deh"
      "udah deh Ra, kan gue yang ngajakin loe pergi iya kan? udah tuh ambil barang loe, makan aja yuk"

*di food court*

      "tunggu sini bentar ya Ra"
          "loe mau kemana eh.."
      "bentaaar" kata cakra yang kayaknya buru-buru banget

      "niih" Cakra dateng sambil bawa dua mangkok cuimie kesukaannya Ara dan langsung nyodorin ke Ara
         "eh, loe baik banget. ini kan kesukaan gue kak. makasih ya hmm" 

        Setelah mereka udah puas jalan-jalan dari pagi sampai sore gini, Cakra ngajak Ara pulang. Karena Cakra gamau Ara kena marah sama mamanya gara-gara dia. Lagian malem ini Cakra juga harus pergi ke luar kota buat ngurus acara lomba basket juniornya, yah maklum lah Cakra itu orangnya sibuk banget, dia banyak mengetuai berbagai organisasi yang ada di sekolahnya.
      "makasih banyak ya kak, buat hari ini gue seneng bisa jalan sama loe"
          "iya Ra, sama sama. kapan-kapan jalan lagi mau ga?" tawaran Cakra dari dalem mobil
     "Dengan senang hati deh kak hehe, ati-ati ya kak" 

      Setelah mereka seharian jalan berdua, keesokan harinya sampai beberapa bulan Cakra gaa pernah ada lagi kabarnya, dia ga pernah telfon ke Ara, bahkan dia pun juga ga pernah lagi sms ke Ara. Sejak saat itu Ara ngerasa kesepian banget. Begitu juga sama Nana, Nana ga pernah kasih kabar apa-apa, Ara sempet bingung banget dan heran sebenernya mereka kenapa? se enggaknya kalo mereka sibuk itu, Ara cuman pingin tau gimana kabarnya mereka. Nana sempet bilang sama Ara, kalo beberapa bulan terakhir menjelang akhir semester 2 ini, dia sibuk banget. jadi gabisa tiap hari telfon-telfonan sama dia, dan jemput dia kayak biasanya kalo papanya lagi ga bisa jemput. tapi Cakra??? itulah pertanyaan terbesar dari Ara. Tapi Ara mencoba untuk tetap ngerti dan mencoba untuk pengertian, dia tau pasti Cakra sibuk banget dan Cakra juga harus konsen ke pelajaran sama kayak Ara, karena memang beberapa bulan lagi Ara sama Cakra udah ngadepin soal UNAS. jadi Ara mencoba untuk berpikiran positive aja. Dengan berbagai kesibukan yang Ara lakuin setiap harinya, Ara mulai udah nggak ngerasa kesepian lagi, dia udah mulai terbiasa tanpa Nana dan Cakra. Toh di sekolah dia juga masih punya sahabat-sahabat yang selalu ngehibur Ara juga.
      Ara emang cewek yang kuat banget, walaupun terlihat selalu cerita tapi sebenernya dia kehilangan banget sosok Cakra yang selalu bikin dia ketawa. Sampai pada akhirnya datanglah saat yang selalu Ara tunggu-tunggu, hari itu Ara telah menyelesaikan tiga tahun masa putih-biru nya, pengumuman yang sangat mendebarkan buat Ara. Tanpa disangka Ara lulus dari sekolahnya dengan nilai terbaik di sekolahnya, mama sama papa Ara, sangat bangga bahwa anak semata wayang nya ini sudah menunjukkan hasil yang terbaik selama tiga tahun bersekolah di sekolah menengah pertama itu. Hanya satu yang sangat disayangkan Nana, bahkan dihari bahagia nya itu sahabat tercinta dan orang yang telah mengisi hatinya itu nggak ada disampingnya, Ara ga berharap terlalu banyak, Ara cuman ingin bertemu Nana dan Cakra hanya ingin sekedar untuk mengucapkan selamat tinggal, karena Ara akan melanjutkan sekolahnya di Yogjakarta, karena Ara mendapatkan beasiswa untuk bersekolah di sekolah Internasional yang berada di kota pendidikan itu. Sampai pada saat hari keberangkatannya tiba ia tak melihat ada sosok Nana dan Cakra di sana..
      Tanpa sadar saat menatap kembali ke arah rumahnya sebelum masuk ke mobil, ia telah meneteskan air mata... ia teringat akan semua kenangan indah yang telah terjadi belakangan ini, namun Cakra tak kunjung datang.

*sebenarnya... dimanakah Cakra dan Nana berada?? apakah mereka telah melupakan Ara??......-bersambung

0 komentar on "Bukan Sekedar Bersama (PART 5)"

Poskan Komentar

Bukan Sekedar Bersama (PART 5)

"oh ya? beneran nih ga akan ketawa?"
          "iya bener deh, apaan sih emang hobi loe kak?" Ara mulai penasaran
      "hobi gue itu manjat pohon" 
          "ha?? hahahahahahaha :D ya ampun kak, loe? hobi loe manjat pohon? ngapain loe manjat pohon? gabetah di daratan yah? hahaha peace :p" ejek Ara yang sambil ketawa lepas
      "tuh kan, kamu ketawa juga. apa gue bilang. gimana gue unyuk banget kan Ra?"
          "unyuk?? enggak sama sekali haha"
      "yee, buktinya tuh loe ketawa juga kan? berarti ya.. gue unyuk. eh kalo hobi kamu apa Ra?"
         
"iya deh loe unyuk kak, tapi unyuk an gue dong haha, hobi gue...hmm hobi gue apa ya? yang pasti ga manjat pohon sih hahahaha"
      "pasti moloor, hahaha"
          "hah? loe kok gitu sih kak? jahat banget nuduh gue suka molor. padahal gue cuman males bangun gitu aja:p"
      "sama aja ituuuuu aaaaaaaaaa"
     Di sepanjang perjalanan menuju mall, mereka berdua selalu asyik bergurau di dalem mobil. Mereka sampai main tebak-tebakan yang jawabannya selalu bikin Ara itu ketawa ga selesai-selesai. Mereka berdua udah layaknya sepasang kekasih yang udah ngejalin hubungan bertahun-tahun, kayak sepasang kekasih yang udah akrab banget dan tau sifat satu sama lain.
      Tapi walaupun gitu, didalem hati Cakra, masih tersimpan rasa ragu. Dalam hati, Cakra seneng banget bisa sedeket ini sama Ara, dan Cakra berharap Ara tau apa isi hatinya saat ini, diem-diem Cakra mulai ngelirik Ara yang lagi asyik dengerin lagu yang Cakra puter. Dia sekarang sadar, kalo dia udah jatuh cinta sama seseorang yang lagi duduk di sampingnya itu. Cakra ngerasa nyaman banget sama Ara, bahkan ini perasaan yang ga pernah dirasain seumur-umur sama Cakra.
      Setelah sampai mall, mereka mulai terlihat malu-malu, bahkan jarak mereka jalan pun jauh banget. Kayak mereka ga saling kenal aja. Ara yang udah jalan duluan di depan Cakra sibuk liat pernah-pernik untuk BB, karena Ara emang suka banget sama yang blink-blik. Sementara itu dari belakang Cakra ngelihat Ara, dengan tatapan sendu. apa yang harus gue lakuin buat Ara? gue emang banci banget, bahkan buat bilang ke Ara kalau gue sayang sama diapun gue ga sanggup. Ya Tuhaan.. Ara terlalu berharga buat gue, gue gamau nyakitin Ara, kalo gue harus ngungkapin perasaan gue sekarang ke dia. gue takut dia bakalan sedih, nangis, kecewa kalo nanti gue pergi ninggalin dia. Tuhan.. sekarang gue tau, apa yang harus gue lakuin ke Ara....
      "hmmm Ra... loe mau itu?" tawaran Cakra sambil nunjuk gantungan BB yang ada tulisannya Distance
          "iya, tapi ini cuman satu. gue maunya dua satunya buat loe kak. loe kan tadi udah kasih gue boneka tuh" kata Ara yang sambil nyari-nyari gantungan lainnya yang ada sepasang
     "ha? buat gue, gue ikhlas kok ngasih boneka ke kamu.. lagian gue kan cowok masa iya gue pakek gantungan BB blink-blink gitu Ra-_-" celoteh Cakra yang berusaha menolaknya
         "ah loe gitu sih kak,ya udah ini gue beli ya? beneran loe gamau? ntar loe pas gue udah pulang balik kesini lagi pesen sama mbaknya haha"
      "heish, enak aja. emang gue syahrini yang suka blink-blink?"
          "nih mbak uangnya....." nyodorin uang ke mbak mbak penjualnya
     "eh pakek ini aja mbak nih" Cakra yang juga ikutan nyodorin uang ke mbak mbak nya
         "eh kak, loe beliin gue? gausah kak. gue bayar sendiri aja deh"
      "udah deh Ra, kan gue yang ngajakin loe pergi iya kan? udah tuh ambil barang loe, makan aja yuk"

*di food court*

      "tunggu sini bentar ya Ra"
          "loe mau kemana eh.."
      "bentaaar" kata cakra yang kayaknya buru-buru banget

      "niih" Cakra dateng sambil bawa dua mangkok cuimie kesukaannya Ara dan langsung nyodorin ke Ara
         "eh, loe baik banget. ini kan kesukaan gue kak. makasih ya hmm" 

        Setelah mereka udah puas jalan-jalan dari pagi sampai sore gini, Cakra ngajak Ara pulang. Karena Cakra gamau Ara kena marah sama mamanya gara-gara dia. Lagian malem ini Cakra juga harus pergi ke luar kota buat ngurus acara lomba basket juniornya, yah maklum lah Cakra itu orangnya sibuk banget, dia banyak mengetuai berbagai organisasi yang ada di sekolahnya.
      "makasih banyak ya kak, buat hari ini gue seneng bisa jalan sama loe"
          "iya Ra, sama sama. kapan-kapan jalan lagi mau ga?" tawaran Cakra dari dalem mobil
     "Dengan senang hati deh kak hehe, ati-ati ya kak" 

      Setelah mereka seharian jalan berdua, keesokan harinya sampai beberapa bulan Cakra gaa pernah ada lagi kabarnya, dia ga pernah telfon ke Ara, bahkan dia pun juga ga pernah lagi sms ke Ara. Sejak saat itu Ara ngerasa kesepian banget. Begitu juga sama Nana, Nana ga pernah kasih kabar apa-apa, Ara sempet bingung banget dan heran sebenernya mereka kenapa? se enggaknya kalo mereka sibuk itu, Ara cuman pingin tau gimana kabarnya mereka. Nana sempet bilang sama Ara, kalo beberapa bulan terakhir menjelang akhir semester 2 ini, dia sibuk banget. jadi gabisa tiap hari telfon-telfonan sama dia, dan jemput dia kayak biasanya kalo papanya lagi ga bisa jemput. tapi Cakra??? itulah pertanyaan terbesar dari Ara. Tapi Ara mencoba untuk tetap ngerti dan mencoba untuk pengertian, dia tau pasti Cakra sibuk banget dan Cakra juga harus konsen ke pelajaran sama kayak Ara, karena memang beberapa bulan lagi Ara sama Cakra udah ngadepin soal UNAS. jadi Ara mencoba untuk berpikiran positive aja. Dengan berbagai kesibukan yang Ara lakuin setiap harinya, Ara mulai udah nggak ngerasa kesepian lagi, dia udah mulai terbiasa tanpa Nana dan Cakra. Toh di sekolah dia juga masih punya sahabat-sahabat yang selalu ngehibur Ara juga.
      Ara emang cewek yang kuat banget, walaupun terlihat selalu cerita tapi sebenernya dia kehilangan banget sosok Cakra yang selalu bikin dia ketawa. Sampai pada akhirnya datanglah saat yang selalu Ara tunggu-tunggu, hari itu Ara telah menyelesaikan tiga tahun masa putih-biru nya, pengumuman yang sangat mendebarkan buat Ara. Tanpa disangka Ara lulus dari sekolahnya dengan nilai terbaik di sekolahnya, mama sama papa Ara, sangat bangga bahwa anak semata wayang nya ini sudah menunjukkan hasil yang terbaik selama tiga tahun bersekolah di sekolah menengah pertama itu. Hanya satu yang sangat disayangkan Nana, bahkan dihari bahagia nya itu sahabat tercinta dan orang yang telah mengisi hatinya itu nggak ada disampingnya, Ara ga berharap terlalu banyak, Ara cuman ingin bertemu Nana dan Cakra hanya ingin sekedar untuk mengucapkan selamat tinggal, karena Ara akan melanjutkan sekolahnya di Yogjakarta, karena Ara mendapatkan beasiswa untuk bersekolah di sekolah Internasional yang berada di kota pendidikan itu. Sampai pada saat hari keberangkatannya tiba ia tak melihat ada sosok Nana dan Cakra di sana..
      Tanpa sadar saat menatap kembali ke arah rumahnya sebelum masuk ke mobil, ia telah meneteskan air mata... ia teringat akan semua kenangan indah yang telah terjadi belakangan ini, namun Cakra tak kunjung datang.

*sebenarnya... dimanakah Cakra dan Nana berada?? apakah mereka telah melupakan Ara??......-bersambung
 

You can call me Eris ^^ Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal