Rabu, 26 Desember 2012

Bukan Sekedar Bersama (PART 3)

Diposkan oleh adherista prasnasetianingtyas di 20.53
Reaksi: 
    "gimana apa nya Na?? iya dia baik kok, dia care banget sama gue, dia orangnya juga asyik banget, gue nyambung deh ngobrol sama dia. eh enggak kok loe udah ngenalin orang yang tepat banget sama gue, dan gue rasa .... gue suka sama dia"
         
"Danara, wajar banget deh kalo loe suka sama dia, dia itu emang orangnya baik banget :) OKE kalo gitu loe besok mau ga ikut gue ke taman jam 4 sore?" ajak Nana yang nampaknya ada maksud tersendiri
      "ngapain Na? tumben banget ngajakin gue ke taman. Pasti ada maunya kan loe?" selidik Ara agak ga yakin sama ajakan Nana yang tiba-tiba banget
          "yaah, kita jalan* aja Ra, cari pencerahan lah, gue kasian sama loe yang udah butek pikirannya sama pelajaran :D" candaan Nana yang berusaha nutupin sesuatu dari Ara
      *keesokan harinya di taman
      Sore itu emang waktu yang tepat banget buat jalan-jalan karena ini akhir pekan, banyak banget orang-orang di taman itu yang lagi jalan-jalan sama keluarganya, atau sekedar duduk-duduk doang sama pasangannya, hmmm so sweet banget :). Ara ngerasa seneng banget sore itu, dia ga pernah ngerasain udara sore se sejuk ini dan mekarnya bunga-bunga liar yang warna-warni tumbuh subur nan indah. Tiba-tiba Ara ngeliat ada 2 orang cowok yang melambai-lambaikan tangan mereka ke arahnya dan Nana duduk.
      "Na..Na.. siapa tu?? loe kenal ga? kayaknya yang disapa itu kita deh Na!" seru Ara dengan nada kebingungan
          "mana sih? loe kegeeran mungkin Ra, mana coba?" bantah Nana sambil clingak clinguk cari kedua cowok yang katanya nyapa mereka
      "itu itu tuh iya kan?" sambil nunjuk ke arah tepat kedua cowok itu berdiri
          "astaga.. itu Kaka Evo sama Kak Cakra tauk! yuk kesana" lekas berdiri dan menggandeng tangan Ara, namun Ara menggeleng
      "gak ah, gue malu banget" *muka merah*
          "ayolah Ra, ini kesempatan loe buat ketemu sama Kak Cakra. noh dia senyum-senyum sendiri noh, yuk!" bujuk Nana
      "hmmm, gimana ya? yaudah deh. tapi loe ga boleh ninggalin gue yah? janji" 
          "iya iya" 
          "kaaaak, kok kesini gak bilang-bilang sih kak? tau gitu kita nebeng aja haha :D" cerutus si Nana yang emang udah kenal deket banget sama Evo dan Cakra
      "eh, kita cari minum dulu yuk. biarin mereka ngobrol dulu disini" kata Evo yang sambil gandeng tangannya Nana
          "eh kak Evoo, jangan disini aja. beli minumnya ntar aja ya kak ya, Na ya ?" bales Ara yang muka nya keliatan banget kalo nervous
      "aduuh Ara, please deh kita hausnya nih sekarang, ntar loe gue beliin cuimie deh ayam tempura kan? tenang aja, loe mau apa Kak Cakra?" Tawaran Nana ke Ara sama Cakra
           "ngga usah deh Na, makasih ya. loe pergi aja sono!" suara Cakra yang nampaknya udah berhasil bikin Ara tambah deg deg an
      "ciee, gue sama Kak Evo di usir nih sama loe? aduh iya deh gue pergi bubay kak Cakra bubay Ara :p" 

*berdua* *hening*

      "hai ... Danara" sapaan awal dari Cakra yang nampaknya sangat malu-malu
          "hai Kak Cakra" balesan Ara yang agak ragu
      "baru sekarang yah, kita ketemu. Gak nyangka banget kita ketemu disini hehe" sambung cakra yang berusaha mencairkan suasana
          "iya juga, seneng bisa ketemu loe kak. dan... kayaknya ini rencana Nana sama kakak loe deh" 
       "haha, iya gue ngerasana juga gitu -_- mereka apaan yah dari dulu kita belum kenal sampai sekarang hebohnya makin menjadi"
          "iya, dan semenjak Nana pacaran sama kakak loe dia jadi suka senyum-senyum sendiri kayak penghuni rsj tuh" 
      "HAHAHA, loe itu lucu yah?" kata cakra yang lagi duduk disamping Danara tapi masih dengan tatapan kaku ke depan
          "ha???" kata Ara kaget yang langsung reflek liat ke mukanya Cakra 
      "iya, tuh kan hahaha kamu lucu" sambil ketawa malu dan bales tatapannya Ara
          "kok bisa lucu sih kak?" ara malah ikutan ketawa
      "gapapa, lucu aja imut" bales Cakra yang sambil naikin bahunya
          "eh, bisa aja deh loe kak. kepala gue membesar nih haha" 
      "iya ntar awas helm nya ga cukup ya haha :D"
           "haha, tapi makasih ya kak hehe" 
      "haha, iya.... Eh kamu udah pernah pacaran ?" kata Cakra agak sedikit menyelidiki
          "ha?? loe kok nanya gitu kak?? udah tapi dulu sih lama banget, emang kenapa kak?" tanya balik Ara yang penasaran banget kenapa Cakra tanya gitu
      "anak kecil, udah berani pacaran haha.. gapapa Ra gue cuman pingin tau doang kok, dan kamu tau ga? kalo gue gapernah sama sekali pacaran"
          "gleekk.... swear loe kak? yang bener? gue ga percaya deh, loe kan ganteng, pinter lagi, keren juga sih dan katanya loe banyak fans nya di sekolah. Kan.. loe tinggal pilih doang tuh siapa yang cantik" kata Ara panjang lebar -_-
      sambil ngelus kepala Ara dan beranjak berdiri kedepan Ara
      "adek kecil, pria sejati itu gak akan pernah ngelakuin hal sebodoh itu, cuman cowok banci yang gapunya perasaan aja yang suka mainin perempuan dan bikin perempuan nangis,  laki-laki itu diciptakan buat menjaga perempuan, siapapun itu walaupun gue benci sekalipun sama dia, ga mungkin gue berani nyakitin hatinya, gue ga mau pacaran karena gue masih belum bisa menjaga seorang perempuan dengan baik, gue takut gue bakalan dapet karma kalo gue bikin perempuan nangis" penjelasannya panjang lebar yang sambil berdiri ngebelakangin Ara
          Ara yang mendengar jawaban panjang nya itu langsung bengong dan gabisa berkata apapun. Cakra pun yang tak mendengar gerak gerik Ara langsung berbalik badan dan kembali duduk di samping Ara.
          "hei, Ara... Danara..." kata Cakra yang sambil ngelambai lambaiin tangannya didepan muka Ara
      "ah, iya.. sorry, jadi loe gamau pacaran karena itu kak?" tanya Ara sekenanya
          "bukan cuman karena itu Ra, gue gamau pacaran, juga karena menurut gue kalo kita pacaran sekarang, gue sebagai laki-laki berarti gue ga sayang dong sama istri gue ntar. sama aja gue udah bagi-bagi cinta ke perempuan lain. Dan gue juga udah bikin prinsip kalo gue mau pacaran sekali seumur hidup, yaitu sama istri gue ntar dimasa depan. Gimana menurut kamu?" 
      " kak, di dunia ini orang yang kayak loe itu satu banding sejutu, banyak cowok yang gue kenal tapi gaada yang berpikiran sama kayak loe, mereka semua banci. bahkan mereka dengan santainya nyakitin banyak cewek. Menurut gue sih langkah yang kakak ambil udah bener banget kak, so lanjutkan kak. Eh tapi apa loe ga ngerasa cemburu gitu ya kak, ngeliat temen-temen loe lagi jalan kesana kemari berdua sama cewek nya?" 
          "Danara Danara, kamu itu polos banget yah. Ra.. yang namanya pacaran itu Bukan Sekedar Bersama doang. Buat apa kita pacaran kemana mana selalu berdua kalo pada ujungnya putus juga, itu ga menjamin Ra. Pacaran itu yang terpenting adalah apa yang bisa kita perbuat untuk mempertahankan keberadaannya agar tetap ada dan itu adalah cinta." penjelasan Cakra yang lagi lagi panjang lebar tapi kali ini, dia tersenyum ke Ara
      Tiba-tiba titik titik hujan jatuh perlahan dari langit yang saat itu cerah, Cakra pun segera mengajak Ara masuk ke dalam mobilnya yang berada dekat dari tempat mereka duduk tadi. Nah, kamu sekarang udah aman disini sama gue itulah kalimat singkat yang mampu bikin Ara tenang dan kagum sama seorang Cakra yang baru dikenalnya beberapa bulan yang lalu.
      "eh Ra, nih kakak sms gue, katanya dia udah pulang duluan sama Nana. Jadi loe gue anter pulang sekarang apa gimana? rumah loe dimana?" tawaran Cakra ramah ke Ara
          "hah?? mereka emang sengaja deh itu kayaknya, iya deh gue pulang sekarang aja ini juga mau gelap. rumah gue aja di perumahan deket sini kok kak, maaf ngerepotin ya kak"
      "halah gapapa, ga usah sungkan gitu deh Ra. oke deh"

*sampai rumah*

      "kak, loe gamau masuk rumah gue dulu apa?" tawaran Ara
          "hmm. kapan-kapan aja deh Ra, gue mampir ke rumah loe" Jawab Cakra sekenanya
       "oh ya udah deh gue.. masuk dulu yah, oh iya makasih ya kak, loe ati ati yah dijalan"
          "oke Ra, makasih juga"

Baby you light up my world like nobody else
The way that you flip your hair gets me overwhelmed
But you when smile at the ground it ain’t hard to tell
You don’t know
You don’t know you’re beautiful
         
      "sapa nih telpon? Nana!"
          "Na, sialan loe. loe sengaja kan ngetemuin kita trus ninggalin kita berdua aja jahat loe na!"
      "hahaha, wah tapi seneng kan Ra?? jangan ngeles deh, muka loe tadi merah banger tau haha"
          "puas banget loe ya sama Kak Evo ngetawain gue? dasar loe. iya gue malu banget dan itu gara-gara loe"
      "hahaha sorry sorry kan itu juga demi kabaikan loe juga, eh tapi gimana tadi acara ngobrol nya? dia asyik kan orangnya?"
          "hahaha, asyik banget Na ternyata, udah gitu dia orangnya dewasa banget, gue makin seneng deh sama dia haha"
      "tuh kan loe seneng juga pada akhirnya, besok pergi lagi yuk Ra, besok kan Minggu"
          "ga ah, besok itu hari molor sedunia tauk"
      "dasar loe molor mulu kerjaannya, payah loe. udah deh ya, gue tutup dulu yah"

     Setelah pertemuannya sama Cakra sore tadi, Ara jadi suka banget liat dirinya sendiri dikaca sambil senyum-senyum sendiri. Dia ngerasa kalo ga pernah sebahagia ini sebelumnya, yah maklumlah hidupnya Ara sebelum kenal sama Cakra itu datar aja gitu alias garing, dan saking senengnya, dari dia dianter pulang sama Cakra dia ketiduran sampai pagi tanpa ganti baju dan makan malam.
kriiiing.....krriiiing...

"adooh ni alarm ganggu acara molor gue aja deh, lagian gue kan gapernah punya alarm ngapain ini ada disini, siapa juga yang naroh? -_-" 

      Pagi itu papa sama mamanya Ara lagi di ruang makan, mereka sarapan berdua aja seperti hari-hari minggu biasanya, karena yaah Ara jelas masih molor -_-.
      *tok tok tok*
      "pa, minta tolong bukain gih pintunya, ada tamu . mama masih cuci piring nih" 
          jeglek..
      "hmm.. siapa ya?" tanya papa
          "saya temennya Ara om, Ara nya ada om?"
      "oh, iya masuk masuk itu ada Aranya masih diatas ditunggu yah, om panggilin dulu"
          "iya, makasih om"
      masuk dan duduk...
      "Araaa.. ada temen kamu nih ditunggu cepetan turun" teriak papa
      Ara yang emang udah bangun itu pun ngedenger teriakan papa nya dan langsung ngomel "Siapa sih pagi-pagi gini udah main ke rumah, pasti deh Nana. Dia kemaren kan ngajakin gue jalan, huh tuh anak" sambil ngaca dan ngeliat mukanya emang lagi ancur banget belum lagi rambutnya yang acak-acakkan, tapi tetep dibiarin aja. toh dikirika Ara yang ditemuin Nana. Kan Nana udah  biasa ngeliat Ara ancur kayak gitu haha :D. Sambil setengah hidup Ara bergegas nemuin tamunya itu
          "loe kan udah gue bilang kalo hari minggu gue.............................." tanpa melanjutkan kalimatnya, Ara langsung bengong ngeliat tamunya yang ternyata bukan Nana tapi........................... *bersambung
       
         

0 komentar on "Bukan Sekedar Bersama (PART 3)"

Poskan Komentar

Bukan Sekedar Bersama (PART 3)

    "gimana apa nya Na?? iya dia baik kok, dia care banget sama gue, dia orangnya juga asyik banget, gue nyambung deh ngobrol sama dia. eh enggak kok loe udah ngenalin orang yang tepat banget sama gue, dan gue rasa .... gue suka sama dia"
         
"Danara, wajar banget deh kalo loe suka sama dia, dia itu emang orangnya baik banget :) OKE kalo gitu loe besok mau ga ikut gue ke taman jam 4 sore?" ajak Nana yang nampaknya ada maksud tersendiri
      "ngapain Na? tumben banget ngajakin gue ke taman. Pasti ada maunya kan loe?" selidik Ara agak ga yakin sama ajakan Nana yang tiba-tiba banget
          "yaah, kita jalan* aja Ra, cari pencerahan lah, gue kasian sama loe yang udah butek pikirannya sama pelajaran :D" candaan Nana yang berusaha nutupin sesuatu dari Ara
      *keesokan harinya di taman
      Sore itu emang waktu yang tepat banget buat jalan-jalan karena ini akhir pekan, banyak banget orang-orang di taman itu yang lagi jalan-jalan sama keluarganya, atau sekedar duduk-duduk doang sama pasangannya, hmmm so sweet banget :). Ara ngerasa seneng banget sore itu, dia ga pernah ngerasain udara sore se sejuk ini dan mekarnya bunga-bunga liar yang warna-warni tumbuh subur nan indah. Tiba-tiba Ara ngeliat ada 2 orang cowok yang melambai-lambaikan tangan mereka ke arahnya dan Nana duduk.
      "Na..Na.. siapa tu?? loe kenal ga? kayaknya yang disapa itu kita deh Na!" seru Ara dengan nada kebingungan
          "mana sih? loe kegeeran mungkin Ra, mana coba?" bantah Nana sambil clingak clinguk cari kedua cowok yang katanya nyapa mereka
      "itu itu tuh iya kan?" sambil nunjuk ke arah tepat kedua cowok itu berdiri
          "astaga.. itu Kaka Evo sama Kak Cakra tauk! yuk kesana" lekas berdiri dan menggandeng tangan Ara, namun Ara menggeleng
      "gak ah, gue malu banget" *muka merah*
          "ayolah Ra, ini kesempatan loe buat ketemu sama Kak Cakra. noh dia senyum-senyum sendiri noh, yuk!" bujuk Nana
      "hmmm, gimana ya? yaudah deh. tapi loe ga boleh ninggalin gue yah? janji" 
          "iya iya" 
          "kaaaak, kok kesini gak bilang-bilang sih kak? tau gitu kita nebeng aja haha :D" cerutus si Nana yang emang udah kenal deket banget sama Evo dan Cakra
      "eh, kita cari minum dulu yuk. biarin mereka ngobrol dulu disini" kata Evo yang sambil gandeng tangannya Nana
          "eh kak Evoo, jangan disini aja. beli minumnya ntar aja ya kak ya, Na ya ?" bales Ara yang muka nya keliatan banget kalo nervous
      "aduuh Ara, please deh kita hausnya nih sekarang, ntar loe gue beliin cuimie deh ayam tempura kan? tenang aja, loe mau apa Kak Cakra?" Tawaran Nana ke Ara sama Cakra
           "ngga usah deh Na, makasih ya. loe pergi aja sono!" suara Cakra yang nampaknya udah berhasil bikin Ara tambah deg deg an
      "ciee, gue sama Kak Evo di usir nih sama loe? aduh iya deh gue pergi bubay kak Cakra bubay Ara :p" 

*berdua* *hening*

      "hai ... Danara" sapaan awal dari Cakra yang nampaknya sangat malu-malu
          "hai Kak Cakra" balesan Ara yang agak ragu
      "baru sekarang yah, kita ketemu. Gak nyangka banget kita ketemu disini hehe" sambung cakra yang berusaha mencairkan suasana
          "iya juga, seneng bisa ketemu loe kak. dan... kayaknya ini rencana Nana sama kakak loe deh" 
       "haha, iya gue ngerasana juga gitu -_- mereka apaan yah dari dulu kita belum kenal sampai sekarang hebohnya makin menjadi"
          "iya, dan semenjak Nana pacaran sama kakak loe dia jadi suka senyum-senyum sendiri kayak penghuni rsj tuh" 
      "HAHAHA, loe itu lucu yah?" kata cakra yang lagi duduk disamping Danara tapi masih dengan tatapan kaku ke depan
          "ha???" kata Ara kaget yang langsung reflek liat ke mukanya Cakra 
      "iya, tuh kan hahaha kamu lucu" sambil ketawa malu dan bales tatapannya Ara
          "kok bisa lucu sih kak?" ara malah ikutan ketawa
      "gapapa, lucu aja imut" bales Cakra yang sambil naikin bahunya
          "eh, bisa aja deh loe kak. kepala gue membesar nih haha" 
      "iya ntar awas helm nya ga cukup ya haha :D"
           "haha, tapi makasih ya kak hehe" 
      "haha, iya.... Eh kamu udah pernah pacaran ?" kata Cakra agak sedikit menyelidiki
          "ha?? loe kok nanya gitu kak?? udah tapi dulu sih lama banget, emang kenapa kak?" tanya balik Ara yang penasaran banget kenapa Cakra tanya gitu
      "anak kecil, udah berani pacaran haha.. gapapa Ra gue cuman pingin tau doang kok, dan kamu tau ga? kalo gue gapernah sama sekali pacaran"
          "gleekk.... swear loe kak? yang bener? gue ga percaya deh, loe kan ganteng, pinter lagi, keren juga sih dan katanya loe banyak fans nya di sekolah. Kan.. loe tinggal pilih doang tuh siapa yang cantik" kata Ara panjang lebar -_-
      sambil ngelus kepala Ara dan beranjak berdiri kedepan Ara
      "adek kecil, pria sejati itu gak akan pernah ngelakuin hal sebodoh itu, cuman cowok banci yang gapunya perasaan aja yang suka mainin perempuan dan bikin perempuan nangis,  laki-laki itu diciptakan buat menjaga perempuan, siapapun itu walaupun gue benci sekalipun sama dia, ga mungkin gue berani nyakitin hatinya, gue ga mau pacaran karena gue masih belum bisa menjaga seorang perempuan dengan baik, gue takut gue bakalan dapet karma kalo gue bikin perempuan nangis" penjelasannya panjang lebar yang sambil berdiri ngebelakangin Ara
          Ara yang mendengar jawaban panjang nya itu langsung bengong dan gabisa berkata apapun. Cakra pun yang tak mendengar gerak gerik Ara langsung berbalik badan dan kembali duduk di samping Ara.
          "hei, Ara... Danara..." kata Cakra yang sambil ngelambai lambaiin tangannya didepan muka Ara
      "ah, iya.. sorry, jadi loe gamau pacaran karena itu kak?" tanya Ara sekenanya
          "bukan cuman karena itu Ra, gue gamau pacaran, juga karena menurut gue kalo kita pacaran sekarang, gue sebagai laki-laki berarti gue ga sayang dong sama istri gue ntar. sama aja gue udah bagi-bagi cinta ke perempuan lain. Dan gue juga udah bikin prinsip kalo gue mau pacaran sekali seumur hidup, yaitu sama istri gue ntar dimasa depan. Gimana menurut kamu?" 
      " kak, di dunia ini orang yang kayak loe itu satu banding sejutu, banyak cowok yang gue kenal tapi gaada yang berpikiran sama kayak loe, mereka semua banci. bahkan mereka dengan santainya nyakitin banyak cewek. Menurut gue sih langkah yang kakak ambil udah bener banget kak, so lanjutkan kak. Eh tapi apa loe ga ngerasa cemburu gitu ya kak, ngeliat temen-temen loe lagi jalan kesana kemari berdua sama cewek nya?" 
          "Danara Danara, kamu itu polos banget yah. Ra.. yang namanya pacaran itu Bukan Sekedar Bersama doang. Buat apa kita pacaran kemana mana selalu berdua kalo pada ujungnya putus juga, itu ga menjamin Ra. Pacaran itu yang terpenting adalah apa yang bisa kita perbuat untuk mempertahankan keberadaannya agar tetap ada dan itu adalah cinta." penjelasan Cakra yang lagi lagi panjang lebar tapi kali ini, dia tersenyum ke Ara
      Tiba-tiba titik titik hujan jatuh perlahan dari langit yang saat itu cerah, Cakra pun segera mengajak Ara masuk ke dalam mobilnya yang berada dekat dari tempat mereka duduk tadi. Nah, kamu sekarang udah aman disini sama gue itulah kalimat singkat yang mampu bikin Ara tenang dan kagum sama seorang Cakra yang baru dikenalnya beberapa bulan yang lalu.
      "eh Ra, nih kakak sms gue, katanya dia udah pulang duluan sama Nana. Jadi loe gue anter pulang sekarang apa gimana? rumah loe dimana?" tawaran Cakra ramah ke Ara
          "hah?? mereka emang sengaja deh itu kayaknya, iya deh gue pulang sekarang aja ini juga mau gelap. rumah gue aja di perumahan deket sini kok kak, maaf ngerepotin ya kak"
      "halah gapapa, ga usah sungkan gitu deh Ra. oke deh"

*sampai rumah*

      "kak, loe gamau masuk rumah gue dulu apa?" tawaran Ara
          "hmm. kapan-kapan aja deh Ra, gue mampir ke rumah loe" Jawab Cakra sekenanya
       "oh ya udah deh gue.. masuk dulu yah, oh iya makasih ya kak, loe ati ati yah dijalan"
          "oke Ra, makasih juga"

Baby you light up my world like nobody else
The way that you flip your hair gets me overwhelmed
But you when smile at the ground it ain’t hard to tell
You don’t know
You don’t know you’re beautiful
         
      "sapa nih telpon? Nana!"
          "Na, sialan loe. loe sengaja kan ngetemuin kita trus ninggalin kita berdua aja jahat loe na!"
      "hahaha, wah tapi seneng kan Ra?? jangan ngeles deh, muka loe tadi merah banger tau haha"
          "puas banget loe ya sama Kak Evo ngetawain gue? dasar loe. iya gue malu banget dan itu gara-gara loe"
      "hahaha sorry sorry kan itu juga demi kabaikan loe juga, eh tapi gimana tadi acara ngobrol nya? dia asyik kan orangnya?"
          "hahaha, asyik banget Na ternyata, udah gitu dia orangnya dewasa banget, gue makin seneng deh sama dia haha"
      "tuh kan loe seneng juga pada akhirnya, besok pergi lagi yuk Ra, besok kan Minggu"
          "ga ah, besok itu hari molor sedunia tauk"
      "dasar loe molor mulu kerjaannya, payah loe. udah deh ya, gue tutup dulu yah"

     Setelah pertemuannya sama Cakra sore tadi, Ara jadi suka banget liat dirinya sendiri dikaca sambil senyum-senyum sendiri. Dia ngerasa kalo ga pernah sebahagia ini sebelumnya, yah maklumlah hidupnya Ara sebelum kenal sama Cakra itu datar aja gitu alias garing, dan saking senengnya, dari dia dianter pulang sama Cakra dia ketiduran sampai pagi tanpa ganti baju dan makan malam.
kriiiing.....krriiiing...

"adooh ni alarm ganggu acara molor gue aja deh, lagian gue kan gapernah punya alarm ngapain ini ada disini, siapa juga yang naroh? -_-" 

      Pagi itu papa sama mamanya Ara lagi di ruang makan, mereka sarapan berdua aja seperti hari-hari minggu biasanya, karena yaah Ara jelas masih molor -_-.
      *tok tok tok*
      "pa, minta tolong bukain gih pintunya, ada tamu . mama masih cuci piring nih" 
          jeglek..
      "hmm.. siapa ya?" tanya papa
          "saya temennya Ara om, Ara nya ada om?"
      "oh, iya masuk masuk itu ada Aranya masih diatas ditunggu yah, om panggilin dulu"
          "iya, makasih om"
      masuk dan duduk...
      "Araaa.. ada temen kamu nih ditunggu cepetan turun" teriak papa
      Ara yang emang udah bangun itu pun ngedenger teriakan papa nya dan langsung ngomel "Siapa sih pagi-pagi gini udah main ke rumah, pasti deh Nana. Dia kemaren kan ngajakin gue jalan, huh tuh anak" sambil ngaca dan ngeliat mukanya emang lagi ancur banget belum lagi rambutnya yang acak-acakkan, tapi tetep dibiarin aja. toh dikirika Ara yang ditemuin Nana. Kan Nana udah  biasa ngeliat Ara ancur kayak gitu haha :D. Sambil setengah hidup Ara bergegas nemuin tamunya itu
          "loe kan udah gue bilang kalo hari minggu gue.............................." tanpa melanjutkan kalimatnya, Ara langsung bengong ngeliat tamunya yang ternyata bukan Nana tapi........................... *bersambung
       
         

 

You can call me Eris ^^ Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal