Selasa, 25 Desember 2012

Bukan Sekedar Bersama (PART 1)

Diposkan oleh adherista prasnasetianingtyas di 19.54
Reaksi: 
      Pagi itu di dalam kamar, hari ini hari Minggu waaah hari terindah disepanjang minggu yang melelahkan. Seperti biasa Danara masih molor alias ngebo di kamar, yups Danara yang akrab banget dipanggil Ara sama teman-teman dan mama papanya ini adalah anak tunggal. Eist, tapi Ara bukan anak yang manja ke mama nya atau suka minta ini itu ke papanya yang kalo ga dituruti bisa nangis tujuh hari tujuh malam HAHAHAHA enggak deh bacanda ^_^
      
"Araaaaaaaa, bangun nak! Hari ini kita pergi ke rumah eyang 10 menit lagi harus siap ya" Teriak mama dari ruang makan yang sambil menyiapkan sarapan. But, teriak mama nya yang begitu kenceng sampek tetangganya yang ada di lain blok kedengeran itu, sama sekali ga dihirauin sama Ara, wahjahat banget si Ara. Dia tetep aja ngorok sambil peluk bantal bee warna kuningnya itu dengan wajah tak berdosa. Yah mungkin itu kenikmatan tersendiri buat Ara, yang Senin sampai Sabtu selalu bangun pagi berangkat sekolah lalu pulang sekolah langsung les ini itu -_- maklum lah ya, Ara sekarang udah kelas 9 jadi, yaaah tau sendiri kan kalo kelas 9 itu kelas kritis persiapan mau ujian nasional. Ya ampun kasian banget si Ara.
       tok tok tok tok
       "Ara, udah siap belum cepetan deh ra lama banget ya. ngapain aja sih?" tanya mamanya yg sambil ngetok ngetok pintu kali ini Ara langsung bangun karena masa ngantuk nya emang kebetulan udah ilang, tapi masih males mau bangun dan cepet-cepet mandi, yah masih belum 100% gitu deh. HAHA :D
       "Aduuuh mama, siap ngapain sih?" kata Ara yang ngomong sambil nutupin kuping rapat-rapat sama bantal.
       "Anak nakal, kamu ngapain aja dari tadi ra? mama kan suruh siap-siap kita mau ke rumah eyang sekarang"
       "Yaah, mama kenapa ga bilang dari tadi?" bantah Ara yang langsung bangun dan nyari BB kesayangannya.
       "Ya ampun Ra, demi apa mama tadi udah ngingetin ke kamu dua kali nak" kata mama sabar yang langsung masuk kekamar Ara.  

*satu jam kemudian

       "mamaaaaaa, Ara udah siap maa" teriak Ara yang sambil turun dan sibuk mainin BB nya.
*hening*
       "maa, paa, mama, papa" Ara yang ngeliat pintu rumahnya udah ketutup rapat itu langsung masang muka tegang dan mata melotot sambil berkaca-kaca dan langsung lari ke pintu sambil gedor gedor pintu manggilin mama sama papa, tapi gaada seorang pun yang menjawab, beberapa detik kemudian...
      "huuuuaaaaaaaaaaaaa" taraa dan Ara pun akhirnya nangis sambil guling-guling di depan pintu kayak kucing yang diusir sama majikannya gara-gara nyuri ikan di dapur HAHAHA :D
      Udah hampir sejam lebih Ara nangis bombay, ga mau nerima kenyataan kalo ternyata dia udah ditinggal sama mama dan papanya pergi kerumah eyang. Salah sendiri sih Ara lama banget siap-siapnya, ya mungkin mama sama mamanya jengkel banget kali ya sama tingkah Ara yang males banget di hari Minggu. Padahalkan kalo Ara ngikut ke rumah eyang, pasti deh dapet selembar uang biru dari eyangnya -_- Ara Ara, kasian banget ya dia.
       Ara yang udah bengep banget matanya karena abis nangis itu pun, sekarang perutnya keroncongan, jadi dia cus ke dapur buat ambil dua lembar roti dan segelas susu coklat dari dalem kulkas. Karena saking sebelnya Ara, dia langsung bawa sarapannya ke kamar pribadinya yang super acak-acakan itu sambil nyalain lagu dari dvdnya kenceeeeeng banget -_-

 Hey, I just met you, And this is crazy, But here’s my number, So call me, maybe? It’s hard to look right, At you baby, But here’s my number, So call me, maybe? Hey, I just met you, And this is crazy, But here’s my number, So call me, maybe? And all the other boys, Try to chase me, But here’s my number, So call me, maybe? 

yups, lagu itu adalah lagu favo nya Ara, dia nyanyi sambil loncat-loncat di atas ranjangnya, dan anehnya lagi lagu itu suka diputer berkali-kali tapi Ara gapernah bosen dan malah makin lama makin menggila aja acara party in the bedroom nya, seakan-akan dia udah lupa kejadian beberapa menit lalu -_- yaah maklumlah Ara kan remaja labil haha :) udah sejaman lebih Ara nyanyi nyanyi sendiri gak jelas, akhirnya dia sadar kalo BB kesayangannya sekarang ga ada di deketnya
       "aduuuh, BB gue kemana ya, tadi gue naroh dimana ya, apa mungkin remuk keinjek gue?" Ara ngomel-ngomel ga jelas sambil bolak balik selimut dan bantalnya sampek nyari-nyari BB nya di dalem dompet >.< ark mana ketemu sih Ara ! "Astaganaga, gue tadi kan guling-guling didepan pintu pasti di sana deh >.<"
 *lari ke depan*
      "AAAAH, ini dia. kamu kemana aja sih dicari-cari ga nongol-nongol ternyata disini toh, muaaach :*" naah yang ini Ara mulai menggila nih ngomong sama BB gak bakalan dijawab dong Ara -__-
      Ara yang udah nemuin BB kesayangannya itu langsung ke liat di inbox eh ternyata ada tiga sms dari nomor tidak dikenal
       "eh siapa nih, banyak banget smsnya" omel Ara
  "kamu Ara?" *isi sms nya  
"iya, loe siapa?" *bales Ara sinis  
"gue cakra" *balesnya lagi
      OH IYA, beberapa hari yang lalu sahabat Ara abis curhat ke Ara, namanya Nana. Ara udah lama banget sahabatan sama Nana, cuman sekarang mereka udah ga satu sekolah lagi, karena emang Nana udah lulus SMP duluan, jadi mereka beda dua tahunanlah umurnya. Nana cerita kalo dia barusan aja nyatain cinta ke seniornya di SMA, bukan bermaksud frontal sih yah itu emang tuntutan MOS yang ada di SMA nya Nana. Jadi, ceritanya juniornya disuruh ngasih surat cinta dan dibacain gitu deh didepan seniornya, waaah so sweet gak sih? so sweet lah kalo menurut gue :p Dan tanpa disangka nih, seniornya itu langsung nerima si surat dari Nana itu waah :D dari situ deh, mereka jadian. beruntungnya si Nana nih, seniornya ini anak top banget deh di sekolahnya, secara gue liat fotonya aja kesan pertama udah 'ganteng' ga salah dong kalo banyak fansnya -_-
      Ara yang ngedenger curhatannya di Nana, seneng banget dong ngeliat sahabatnya udah ga jomblo lagi, bahkan dalam waktu sekejap aja gebetannya udah jadi pacarnya, wah keren deh sih Nana. Nana juga sempet nawarin Ara buat dikenalin sama adiknya Kak Evo. Kak Evo si pacarnya Nana ternyata punya adik, gatau deh siapa namanya. Ara yang emang anaknya cuek banget dan ga peduli ini itu yah langsung iya in aja deh, tanpa pikir panjang. Dan si Nana pun juga janji kalo kapan-kapan bakalan nemuin si adiknya Kak Evo sama Ara, wah semoga Ara seberuntung Nana ya:)
      OKE, kita kembali ke sms, Ara yang bingung dan gatau harus dibales apa itu sms langsung ngebiarin aja si orang yang katanya namanya cakra itu dan langsung molor lagi, sebenernya Ara sih setengah penasaran sama siapa cakra itu. Ara berpikir kalo namanya keren itu aja.

1 komentar on "Bukan Sekedar Bersama (PART 1)"

adherista prasnasetianingtyas on 4 November 2013 02.45 mengatakan...

:j

Poskan Komentar

Bukan Sekedar Bersama (PART 1)

      Pagi itu di dalam kamar, hari ini hari Minggu waaah hari terindah disepanjang minggu yang melelahkan. Seperti biasa Danara masih molor alias ngebo di kamar, yups Danara yang akrab banget dipanggil Ara sama teman-teman dan mama papanya ini adalah anak tunggal. Eist, tapi Ara bukan anak yang manja ke mama nya atau suka minta ini itu ke papanya yang kalo ga dituruti bisa nangis tujuh hari tujuh malam HAHAHAHA enggak deh bacanda ^_^
      
"Araaaaaaaa, bangun nak! Hari ini kita pergi ke rumah eyang 10 menit lagi harus siap ya" Teriak mama dari ruang makan yang sambil menyiapkan sarapan. But, teriak mama nya yang begitu kenceng sampek tetangganya yang ada di lain blok kedengeran itu, sama sekali ga dihirauin sama Ara, wahjahat banget si Ara. Dia tetep aja ngorok sambil peluk bantal bee warna kuningnya itu dengan wajah tak berdosa. Yah mungkin itu kenikmatan tersendiri buat Ara, yang Senin sampai Sabtu selalu bangun pagi berangkat sekolah lalu pulang sekolah langsung les ini itu -_- maklum lah ya, Ara sekarang udah kelas 9 jadi, yaaah tau sendiri kan kalo kelas 9 itu kelas kritis persiapan mau ujian nasional. Ya ampun kasian banget si Ara.
       tok tok tok tok
       "Ara, udah siap belum cepetan deh ra lama banget ya. ngapain aja sih?" tanya mamanya yg sambil ngetok ngetok pintu kali ini Ara langsung bangun karena masa ngantuk nya emang kebetulan udah ilang, tapi masih males mau bangun dan cepet-cepet mandi, yah masih belum 100% gitu deh. HAHA :D
       "Aduuuh mama, siap ngapain sih?" kata Ara yang ngomong sambil nutupin kuping rapat-rapat sama bantal.
       "Anak nakal, kamu ngapain aja dari tadi ra? mama kan suruh siap-siap kita mau ke rumah eyang sekarang"
       "Yaah, mama kenapa ga bilang dari tadi?" bantah Ara yang langsung bangun dan nyari BB kesayangannya.
       "Ya ampun Ra, demi apa mama tadi udah ngingetin ke kamu dua kali nak" kata mama sabar yang langsung masuk kekamar Ara.  

*satu jam kemudian

       "mamaaaaaa, Ara udah siap maa" teriak Ara yang sambil turun dan sibuk mainin BB nya.
*hening*
       "maa, paa, mama, papa" Ara yang ngeliat pintu rumahnya udah ketutup rapat itu langsung masang muka tegang dan mata melotot sambil berkaca-kaca dan langsung lari ke pintu sambil gedor gedor pintu manggilin mama sama papa, tapi gaada seorang pun yang menjawab, beberapa detik kemudian...
      "huuuuaaaaaaaaaaaaa" taraa dan Ara pun akhirnya nangis sambil guling-guling di depan pintu kayak kucing yang diusir sama majikannya gara-gara nyuri ikan di dapur HAHAHA :D
      Udah hampir sejam lebih Ara nangis bombay, ga mau nerima kenyataan kalo ternyata dia udah ditinggal sama mama dan papanya pergi kerumah eyang. Salah sendiri sih Ara lama banget siap-siapnya, ya mungkin mama sama mamanya jengkel banget kali ya sama tingkah Ara yang males banget di hari Minggu. Padahalkan kalo Ara ngikut ke rumah eyang, pasti deh dapet selembar uang biru dari eyangnya -_- Ara Ara, kasian banget ya dia.
       Ara yang udah bengep banget matanya karena abis nangis itu pun, sekarang perutnya keroncongan, jadi dia cus ke dapur buat ambil dua lembar roti dan segelas susu coklat dari dalem kulkas. Karena saking sebelnya Ara, dia langsung bawa sarapannya ke kamar pribadinya yang super acak-acakan itu sambil nyalain lagu dari dvdnya kenceeeeeng banget -_-

 Hey, I just met you, And this is crazy, But here’s my number, So call me, maybe? It’s hard to look right, At you baby, But here’s my number, So call me, maybe? Hey, I just met you, And this is crazy, But here’s my number, So call me, maybe? And all the other boys, Try to chase me, But here’s my number, So call me, maybe? 

yups, lagu itu adalah lagu favo nya Ara, dia nyanyi sambil loncat-loncat di atas ranjangnya, dan anehnya lagi lagu itu suka diputer berkali-kali tapi Ara gapernah bosen dan malah makin lama makin menggila aja acara party in the bedroom nya, seakan-akan dia udah lupa kejadian beberapa menit lalu -_- yaah maklumlah Ara kan remaja labil haha :) udah sejaman lebih Ara nyanyi nyanyi sendiri gak jelas, akhirnya dia sadar kalo BB kesayangannya sekarang ga ada di deketnya
       "aduuuh, BB gue kemana ya, tadi gue naroh dimana ya, apa mungkin remuk keinjek gue?" Ara ngomel-ngomel ga jelas sambil bolak balik selimut dan bantalnya sampek nyari-nyari BB nya di dalem dompet >.< ark mana ketemu sih Ara ! "Astaganaga, gue tadi kan guling-guling didepan pintu pasti di sana deh >.<"
 *lari ke depan*
      "AAAAH, ini dia. kamu kemana aja sih dicari-cari ga nongol-nongol ternyata disini toh, muaaach :*" naah yang ini Ara mulai menggila nih ngomong sama BB gak bakalan dijawab dong Ara -__-
      Ara yang udah nemuin BB kesayangannya itu langsung ke liat di inbox eh ternyata ada tiga sms dari nomor tidak dikenal
       "eh siapa nih, banyak banget smsnya" omel Ara
  "kamu Ara?" *isi sms nya  
"iya, loe siapa?" *bales Ara sinis  
"gue cakra" *balesnya lagi
      OH IYA, beberapa hari yang lalu sahabat Ara abis curhat ke Ara, namanya Nana. Ara udah lama banget sahabatan sama Nana, cuman sekarang mereka udah ga satu sekolah lagi, karena emang Nana udah lulus SMP duluan, jadi mereka beda dua tahunanlah umurnya. Nana cerita kalo dia barusan aja nyatain cinta ke seniornya di SMA, bukan bermaksud frontal sih yah itu emang tuntutan MOS yang ada di SMA nya Nana. Jadi, ceritanya juniornya disuruh ngasih surat cinta dan dibacain gitu deh didepan seniornya, waaah so sweet gak sih? so sweet lah kalo menurut gue :p Dan tanpa disangka nih, seniornya itu langsung nerima si surat dari Nana itu waah :D dari situ deh, mereka jadian. beruntungnya si Nana nih, seniornya ini anak top banget deh di sekolahnya, secara gue liat fotonya aja kesan pertama udah 'ganteng' ga salah dong kalo banyak fansnya -_-
      Ara yang ngedenger curhatannya di Nana, seneng banget dong ngeliat sahabatnya udah ga jomblo lagi, bahkan dalam waktu sekejap aja gebetannya udah jadi pacarnya, wah keren deh sih Nana. Nana juga sempet nawarin Ara buat dikenalin sama adiknya Kak Evo. Kak Evo si pacarnya Nana ternyata punya adik, gatau deh siapa namanya. Ara yang emang anaknya cuek banget dan ga peduli ini itu yah langsung iya in aja deh, tanpa pikir panjang. Dan si Nana pun juga janji kalo kapan-kapan bakalan nemuin si adiknya Kak Evo sama Ara, wah semoga Ara seberuntung Nana ya:)
      OKE, kita kembali ke sms, Ara yang bingung dan gatau harus dibales apa itu sms langsung ngebiarin aja si orang yang katanya namanya cakra itu dan langsung molor lagi, sebenernya Ara sih setengah penasaran sama siapa cakra itu. Ara berpikir kalo namanya keren itu aja.
 

You can call me Eris ^^ Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal