Jumat, 28 Desember 2012

Bukan Sekedar Bersama (PART 6)

Diposkan oleh adherista prasnasetianingtyas di 01.22
Reaksi: 
Tanpa sadar saat menatap kembali ke arah rumahnya sebelum masuk ke mobil, ia telah meneteskan air mata... ia teringat akan semua kenangan indah yang telah terjadi belakangan ini, namun Cakra tak kunjung datang.
  
   Tiga minggu sudah ia menghabiskan liburan semesternya di Yogjakarta, kini ia telah menduduki bangku Sekolah Menengah Atas, ia telah memiliki banyak teman baru di sana, ia sangat bahagia. Bahkan ia sudah mulai bisa melupakan Cakra yang kini telah berlalu darinya.
      Siang iyu, tiba-tiba BB Ara berdering, ternyata itu panggilan dari Nana. Ara seneng banget ketika tau Nana akhirnya telepon dia juga.
      "halo Ra? loe apa kabar? gue kangen banget sama loe" suara Nana antusias menyapa Ara, mendengar suara Nana saja, Ara udah meneteskan air mata. Dia udah gabis lgi membendung air matanya dan rasa kangen nya ke sahabat lamanya itu.
          "ha..halo Na, loe kemana aja? gue juga kangen banget sama loe, kenapa loe jahat banget? loe gapernah angkat telpon gue! gue benci sama loe"jawab Ara yang sambil marah ke Nana, tapi sebenernya Ara seneng banget bisa denger suara sahabatnya itu
      "sorry Ra, gue ga bermaksud banget buat ngejauh dari loe, gue bisa jelasin ke loe" kata Nana yang keliatannya juga udah nangis
          "loe mau ngejelasin apa ke gue, gue udah tau kok kalo loe sibuk, gue tau"
      "bukan itu Ra, tapi...Cakra" 
      mendengar Nana bilang nama Cakra, tangisan Ara, tiba-tiba terhenti, firasatnya bilang kalo Cakra sekarang nggak baik-baik aja, sontak Ara langsung ngebales omongan Nana
          "Cakra... kenapa dia? dia masih inget apa sama gue? dia kemana?" suara Ara meronta
      "oke, gue akan jelasin ke elo. tapi nggak sekarang. gue barusan ke rumah loe, dan rumah loe kosong. Gue dapet info kalo loe pindah ke Yogja. Gue sama kakak kelas gue namanya Dava, sekarang mau cus ke Jogya, buat nemuin loe Ra, karena ini penting" jelas Nana yang sambil nangis
          "apa?? loe mau kesini? loe serius Na? loe harus ati-ati gue gamau loe kenapa napa karena gue, ntar alamatnya gue smsin ke loe"

*malem harinya Nana sama Dava udah dateng kerumahnya Ara, mama sama papanya Ara langsung nyambung mereka berdua yang udah jauh-jauh ke Jogya hanya demi buat nemuin Ara. Dan Ara pun langsung minta Nana jelasin semuanya

      "eh, halo kak.. loe temennya Cakra ya?'tanya Ara ke Dava sahabatnya Cakra
          "iya, salam kenal ya Ara.. Cakra cerita banyak tentang loe ke gue"
      "oh ya?? dia cerita apa aja ke loe kak?"tanya Ara balik
          "biarin Nana aja deh yang ngejelasin semua ke loe Ra, oh iya sebelumnya gue makasih banyak ya ke loe. Loe udah bisa bikin Cakra berubah. Thanks"
      "Ra.. Gue minta maaf ke loe, gue udah ninggalin loe gitu aja. Gue mau cerita sesuatu ke loe Ra, loe harus dengerin gue. Ra, loe ga pernah tau kan? kalo sebenernya Cakra itu sayang banget ke loe!" 
          "ha? sayang? apa buktinya Na? apa ini yang namanya sayang? dia ninggalin gue gitu aja!" air mata Ara mulai mengalir dan membasahi pipinya
      "Ra.. gue tau loe pasti kecewa banget, tapi dia abis kena musibah Ra.. Setelah dia jalan sama loe, dalam perjalanan pulang dia kecelakaan dan akhirnya dia dirawat di rumah sakit, dia sempet koma Ra, dia koma lima hari dan dia...."tiba-tiba Nana menghentikan kata-katanya karena tak kuasa menahan air mata yang mengalir
          "dia.... dia kenapa Ra.. dia kenapa?? tanya Ara yang sembari air matanya mengalir deras
     "Dia sekarang udah ga ada di Indonesia lagi Ra, setelah dia sadar, dia belum puling seutuhnya. Cakra masih tetep dirawat di rumah sakit, karena dia udah parah banget. Sekarang dia udah pergi ke Amerika. Dia dapet beasiswa buat kuliah di sana Ra. Dia sama Kak Evo bahkan orang tuanya semuanya udah tinggal di sana buat lima tahun kedepan Ra. dan dia sempet pesen ke gue, buat nyampaiin permintaan maafnya ke loe"jelas Nana yang mencoba untuk tetap tenang
          "Trus Na? hubungan loe sendiri sama Kak Evo gimana? kenapa dia mesti minta maaf ke gue? gue ga merasa dia punya salah ke gue Na"
      "Gue sama Evo udah putusin, kalo kita udahan aja Ra, dia gamau harus gantungin gue tujuh tahun, jadi kita udah putus. Loe tenang aja, loe gausah mikirin gue, gue baik-baik aja kok. Oh iya tentang kenapa dia minta maaf ke loe, dia minta maaf banget karena udah bikin loe nangis. Seandainya loe tau Ra, dia tulus banget sayang ke loe. Kalo gue jadi loe, gue bakalan bangga karena bisa menangin hatinya Cakra. Dia gapernah berani buat ngungkapin perasaanya ke loe, loe mungkin gapernah ngira, kalo sebelum dia berangkat ke Amerika dia berdiri didepan rumah loe, dia nangis buat loe Ra. Tapi dia juga ga bisa nolak beasiswa itu kan? percaya sama gue loe pantes dapetin dia Ra"
          " Dan saat pertama loe jalan sama Cakra, sebelumnya dia udah nyiapin ini itu cuman buat nyenengin hati loe Ra. Dia tanya ke gue, apa yang pantes di kasih ke loe, gimana saat di rumah loe dan banyak lagi" sambung Dava yang berusaha nahan air matanya
      "Na.. Kak Dava.. gue mau ketemu sekarang juga sama dia, gue mau bilang makasih sekaligus minta maaf ke dia" lanjut Ara
          "sorry Ra, tapi ini semua udah terlambat. Loe tenang aja dia juga minta gue ngomong ke loe, kalo dia janji bakalan nemuin loe dan ngungkapin perasaannya ke loe"

      Sejak hari itu, Ara ngerasa sangat bersalah ke Cakra, dan juga dia ngerasa kalo dia udah jadi cewek yang beruntung karena udah kenal sama cowok kayak cakra. Sekarang Cakra udah jauh dari dia, tapi gatau kenapa, Ara semakin ngerasa deket banget sama Cakra. Karena rasa bersalahnya itulah yang membawa Ara sampai saat ini masih sangat menyayangi Cakra, dia percaya bahwa Cakra adalah cowok yang baik, dan Ara akan selalu menunggu Cakra sampai lima tahun berlalu, bahkan lebih. Dia bertekat untuk akan tetap menyimpan nama Cakra dalam dalam di dasar hatinya. Mungkin Ara ga akan pernah bisa lagi suka sama cowok lainnya, karena memang Ara percaya bahwa Cakra adalah yang terbaik untuknya dan satu-satu nya cowok yang mau nangis buat Ara.
      Tiga tahun sudah, Ara hidup tanpa Cakra di sampingnya. Ara akhirnya lulus dari dari Sekolah Menengah Atas dan siap untuk melanjutkan pendidikannya di Universitas ternama dikotanya. Hari demi hari Ara tumbuh menjadi seorang wanita dewasa yang sangat pintar. Ia tumbuh menjadi seorang mahasiswi yang sangat populer di kampus tempat ia mencari ilmu. Tapi yang bikin Ara jadi ga kesepian tiap hari adalah Nana yang sekarang udah sekampus sama Ara, jadi Ara ga punya alasan lagi buat terus-terusan sedih

*bersambung...


         


0 komentar on "Bukan Sekedar Bersama (PART 6)"

Poskan Komentar

Bukan Sekedar Bersama (PART 6)

Tanpa sadar saat menatap kembali ke arah rumahnya sebelum masuk ke mobil, ia telah meneteskan air mata... ia teringat akan semua kenangan indah yang telah terjadi belakangan ini, namun Cakra tak kunjung datang.
  
   Tiga minggu sudah ia menghabiskan liburan semesternya di Yogjakarta, kini ia telah menduduki bangku Sekolah Menengah Atas, ia telah memiliki banyak teman baru di sana, ia sangat bahagia. Bahkan ia sudah mulai bisa melupakan Cakra yang kini telah berlalu darinya.
      Siang iyu, tiba-tiba BB Ara berdering, ternyata itu panggilan dari Nana. Ara seneng banget ketika tau Nana akhirnya telepon dia juga.
      "halo Ra? loe apa kabar? gue kangen banget sama loe" suara Nana antusias menyapa Ara, mendengar suara Nana saja, Ara udah meneteskan air mata. Dia udah gabis lgi membendung air matanya dan rasa kangen nya ke sahabat lamanya itu.
          "ha..halo Na, loe kemana aja? gue juga kangen banget sama loe, kenapa loe jahat banget? loe gapernah angkat telpon gue! gue benci sama loe"jawab Ara yang sambil marah ke Nana, tapi sebenernya Ara seneng banget bisa denger suara sahabatnya itu
      "sorry Ra, gue ga bermaksud banget buat ngejauh dari loe, gue bisa jelasin ke loe" kata Nana yang keliatannya juga udah nangis
          "loe mau ngejelasin apa ke gue, gue udah tau kok kalo loe sibuk, gue tau"
      "bukan itu Ra, tapi...Cakra" 
      mendengar Nana bilang nama Cakra, tangisan Ara, tiba-tiba terhenti, firasatnya bilang kalo Cakra sekarang nggak baik-baik aja, sontak Ara langsung ngebales omongan Nana
          "Cakra... kenapa dia? dia masih inget apa sama gue? dia kemana?" suara Ara meronta
      "oke, gue akan jelasin ke elo. tapi nggak sekarang. gue barusan ke rumah loe, dan rumah loe kosong. Gue dapet info kalo loe pindah ke Yogja. Gue sama kakak kelas gue namanya Dava, sekarang mau cus ke Jogya, buat nemuin loe Ra, karena ini penting" jelas Nana yang sambil nangis
          "apa?? loe mau kesini? loe serius Na? loe harus ati-ati gue gamau loe kenapa napa karena gue, ntar alamatnya gue smsin ke loe"

*malem harinya Nana sama Dava udah dateng kerumahnya Ara, mama sama papanya Ara langsung nyambung mereka berdua yang udah jauh-jauh ke Jogya hanya demi buat nemuin Ara. Dan Ara pun langsung minta Nana jelasin semuanya

      "eh, halo kak.. loe temennya Cakra ya?'tanya Ara ke Dava sahabatnya Cakra
          "iya, salam kenal ya Ara.. Cakra cerita banyak tentang loe ke gue"
      "oh ya?? dia cerita apa aja ke loe kak?"tanya Ara balik
          "biarin Nana aja deh yang ngejelasin semua ke loe Ra, oh iya sebelumnya gue makasih banyak ya ke loe. Loe udah bisa bikin Cakra berubah. Thanks"
      "Ra.. Gue minta maaf ke loe, gue udah ninggalin loe gitu aja. Gue mau cerita sesuatu ke loe Ra, loe harus dengerin gue. Ra, loe ga pernah tau kan? kalo sebenernya Cakra itu sayang banget ke loe!" 
          "ha? sayang? apa buktinya Na? apa ini yang namanya sayang? dia ninggalin gue gitu aja!" air mata Ara mulai mengalir dan membasahi pipinya
      "Ra.. gue tau loe pasti kecewa banget, tapi dia abis kena musibah Ra.. Setelah dia jalan sama loe, dalam perjalanan pulang dia kecelakaan dan akhirnya dia dirawat di rumah sakit, dia sempet koma Ra, dia koma lima hari dan dia...."tiba-tiba Nana menghentikan kata-katanya karena tak kuasa menahan air mata yang mengalir
          "dia.... dia kenapa Ra.. dia kenapa?? tanya Ara yang sembari air matanya mengalir deras
     "Dia sekarang udah ga ada di Indonesia lagi Ra, setelah dia sadar, dia belum puling seutuhnya. Cakra masih tetep dirawat di rumah sakit, karena dia udah parah banget. Sekarang dia udah pergi ke Amerika. Dia dapet beasiswa buat kuliah di sana Ra. Dia sama Kak Evo bahkan orang tuanya semuanya udah tinggal di sana buat lima tahun kedepan Ra. dan dia sempet pesen ke gue, buat nyampaiin permintaan maafnya ke loe"jelas Nana yang mencoba untuk tetap tenang
          "Trus Na? hubungan loe sendiri sama Kak Evo gimana? kenapa dia mesti minta maaf ke gue? gue ga merasa dia punya salah ke gue Na"
      "Gue sama Evo udah putusin, kalo kita udahan aja Ra, dia gamau harus gantungin gue tujuh tahun, jadi kita udah putus. Loe tenang aja, loe gausah mikirin gue, gue baik-baik aja kok. Oh iya tentang kenapa dia minta maaf ke loe, dia minta maaf banget karena udah bikin loe nangis. Seandainya loe tau Ra, dia tulus banget sayang ke loe. Kalo gue jadi loe, gue bakalan bangga karena bisa menangin hatinya Cakra. Dia gapernah berani buat ngungkapin perasaanya ke loe, loe mungkin gapernah ngira, kalo sebelum dia berangkat ke Amerika dia berdiri didepan rumah loe, dia nangis buat loe Ra. Tapi dia juga ga bisa nolak beasiswa itu kan? percaya sama gue loe pantes dapetin dia Ra"
          " Dan saat pertama loe jalan sama Cakra, sebelumnya dia udah nyiapin ini itu cuman buat nyenengin hati loe Ra. Dia tanya ke gue, apa yang pantes di kasih ke loe, gimana saat di rumah loe dan banyak lagi" sambung Dava yang berusaha nahan air matanya
      "Na.. Kak Dava.. gue mau ketemu sekarang juga sama dia, gue mau bilang makasih sekaligus minta maaf ke dia" lanjut Ara
          "sorry Ra, tapi ini semua udah terlambat. Loe tenang aja dia juga minta gue ngomong ke loe, kalo dia janji bakalan nemuin loe dan ngungkapin perasaannya ke loe"

      Sejak hari itu, Ara ngerasa sangat bersalah ke Cakra, dan juga dia ngerasa kalo dia udah jadi cewek yang beruntung karena udah kenal sama cowok kayak cakra. Sekarang Cakra udah jauh dari dia, tapi gatau kenapa, Ara semakin ngerasa deket banget sama Cakra. Karena rasa bersalahnya itulah yang membawa Ara sampai saat ini masih sangat menyayangi Cakra, dia percaya bahwa Cakra adalah cowok yang baik, dan Ara akan selalu menunggu Cakra sampai lima tahun berlalu, bahkan lebih. Dia bertekat untuk akan tetap menyimpan nama Cakra dalam dalam di dasar hatinya. Mungkin Ara ga akan pernah bisa lagi suka sama cowok lainnya, karena memang Ara percaya bahwa Cakra adalah yang terbaik untuknya dan satu-satu nya cowok yang mau nangis buat Ara.
      Tiga tahun sudah, Ara hidup tanpa Cakra di sampingnya. Ara akhirnya lulus dari dari Sekolah Menengah Atas dan siap untuk melanjutkan pendidikannya di Universitas ternama dikotanya. Hari demi hari Ara tumbuh menjadi seorang wanita dewasa yang sangat pintar. Ia tumbuh menjadi seorang mahasiswi yang sangat populer di kampus tempat ia mencari ilmu. Tapi yang bikin Ara jadi ga kesepian tiap hari adalah Nana yang sekarang udah sekampus sama Ara, jadi Ara ga punya alasan lagi buat terus-terusan sedih

*bersambung...


         


 

You can call me Eris ^^ Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal